Ny. Putri Koster Motivasi Atlet Renang Bali Untuk Kibarkan Bendera Bali di PON XX Papua - Dewata News

Breaking News

5/29/21

Ny. Putri Koster Motivasi Atlet Renang Bali Untuk Kibarkan Bendera Bali di PON XX Papua

 

Badung, dewatanews.com - Ny. Putri Suastini Koster yang juga bertindak selaku Dewan Pembina Pengurus  Provinsi (Pengprov) Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PRSI) Bali memberikan motivasi kepada atlet yang menggelar time trial untuk dipersiapkan menuju PON XX Papua tahun 2021.

Dalam kesempatan tersebut, Ny. Putri Koster mengajak para atlet muda Bali tersebut untuk memberikan yang terbaik demi berkibarnya bendera Bali di ajang PON XX . 

 

"Atlet renang kebanggaan Bali inilah yang nanti akan mengibarkan bendera kebanggaan Bali. Kita hanya bisa berdoa, agar ananda sekalian menyiapkan diri, karena ajang PON yang sangat bergengsi ini memerlukan persiapan tak tanggung tanggung," kata sosok pendamping orang nomor satu di Bali ini dalam kegiatan yang digelar di kolam renang Tirta Arum Blahkiuh Badung Bali Sabtu (29/5) pagi.

Ny. Putri Koster juga menyebutkan bahwa Bali dikenal sebagai 'istananya' atlet berprestasi terutama di usia dini. "Untuk yang senior juga harus dikebut. Lebih banyak disediakan sarana prasarana dan
Semoga pemerintah kedepannya lebih memperhatikan sarana atlet. Jika keinginan kita kuat untuk itu pasti terwujud," ucap sosok seniman serba bisa ini.

Ditekankan Ny Putri Koster, bidang olahraga yang punya potensi besar harus terus tingkatkan. "Ada renang, beladiri dan yang lain. Juga harus ada penghargaan pada atlet , kesehatannya kesejahteraannya, karena Bali tak hanya seni budaya dan agar atlet tidak lagi bingung memikirkan masa depan," katanya menekankan.

Kalau memang diperlukan, Wanita yang juga Ketua TP PKK Bali ini akan mendotong bapak gubernur Bali agar bisa mewujudkan hal tersebut, mulai dari  sarananya, hingga jaminan masa depan para atlet. "Pemerintah juga bisa bekerja sama dengan swasta untuk maaalah pekerjaan. Saya akan mohon perhatian khusus dari bapak gubernur," tukasnya.

 

"Namun sekarang tunjukkan dulu prestasi ananda untuk Bali karena seperti pepatah,  Sekali berarti setelah itu mati. Karenanya mari tetap Serius, fokus tulus dan lurus, Men sana in corpore Sano, di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat," tutupnya.

Di kesempatan yang sama Ketua Umum PRSI Bali, Anak Agung Ngurah Adhi Ardhana  menjelaskan Pelatda sejatinya sudah dimulai sejak April lalu dan para atlet lanjut akan mengikuti time trial untuk memperoleh catatan waktu terbaik. "Kita gunakan sistem promosi- degradasi dalam Pelatda. Atlet dengan catatan waktu terbaik, atau memecahkan rekor kita dorong untuk promosi ke pelatda di Jakarta," jelasnya.

Ardhana juga menyebutkan bahwa olahraga akuatik di Bali sangat berprestasi  bahkan merajai di kelompok umur junior. "Dan di PON Papua jika bisa berhasil mungkin kita bisa memohon infrastruktur level internasional," harapnya.

Senada juga, Ketua KONI Bali I Ketut Suwandi mengatakan bahwa saatnya tiba bagi para atlet untuk mencapai prestasi jelang gelaran PON XX di Papua. "Tekad kerja keras akan menghasilkan prestasi, Catatan sejarah penting bagi orang tua,  daerah dan diri sendiri. untuk itu gunakan 120 hari efektif ini untuk berlatih," katanya.

Suwandi juga menjelaskan cabor Renang Bali baru saja memecahkan rekor di PON 2016 Jabar dengan mendapatkan medali emas untuk pertama kali.

 
"Kita buktikan 2021 juga bisa. Tunjukkan kita bisa dan mampu lebih baik. Meskipun anggaran kecil tapi kita bisa menduduki  urutan 6 secara nasional," seru Suwandi.

Adapun Sembilan atlet renang Pelatda Bali, untuk atlet putra yakni Agus Nuarta, I Putu Wirawan (Pelatnas), Muhammad Fauzan Martzah (TC mandiri), Pande Made Iron Digjaya, sementara atlet putri, Dewi Novita Lestari, Eva Lilian, Komang Adinda, Nugraha, Intan Putri, dan Ni Made Putri Yunadi.

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com