Maksimalkan Bali Sebagai Daerah Tujuan Wisata, Wagub Cok Ace Susun Konsep Sanga Bhuwana - Dewata News

Breaking News

Home Top Ad

Gold Ads (1170 x 350)

2/27/19

Maksimalkan Bali Sebagai Daerah Tujuan Wisata, Wagub Cok Ace Susun Konsep Sanga Bhuwana


Badung, Dewata News. Com - Kunjungan wisatawan ke Bali terhitung year on year pada bulan yang sama mengalami peningkatan 17 persen di bulan januari namun jumlah PAD yang masuk mengalami kemunduran atau penurunan. Hal ini ditengarai lantaran semakin banyak pihak secara individual yang ikut bersaing menyiapkan tempat menginap dengan harga yang di bawah standar jika dibandingkan dengan hotel sebagai penyedia tempat dan jasa yang selama ini tercatat sudah melakukan kewajibannya dengan baik. Penurunan ini tentu saja disebabkan kebocoran-kebocoran yang disebabkan beberapa hal, karena sebagian wisatawan yang datang ke Bali adalah mereka yang lebih mementingkan temuan destinasi baru yang berkualitas, dan tidak mementingkan layanan dengan buget yang mahal.

Untuk membenahi hal ini, Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) mengajak seluruh instansi terkait dengan kepentingan pariwisata Bali untuk duduk bersama dalam membahas sekaligus menyusun konsep "Sanga Bhuawana" untuk kembali membangkitkan gairah pariwisata sekaligus memetakan secara pasti letak daerah yang ada di Bali secara optimal.

Hal ini disampaikannya saat menjadi salah satu narasumber dalam focus group discussion (FGD) pariwisata Kabupaten Badung, rabu (27/2) di The Trans Resort Bali, Kuta Utara, Badung.

Pemetaan daerah ini akan disesuaikan dengan filosofi yang dimiliki Bali sebagai wilayah yang memiliki taksu, yakni Kabupaten Badung yang terletak di bagian selatan pulau Bali akan lebih di fokuskan sebagai dapurnya Bali yang khusus sebagai pintu masuknya para wisatawan. Diwilayah ini ditujukan untuk pelayanan bagi wisatawan sekaligus sebagai penjaga pariwisata Bali melalui sumber daya manusia dengan kualitas kemampuan yang dimiliki.

Wilayah barat pulau Bali akan dikhususkan untuk pengembangan konservasi laut yang diharapkan mampu memberikan kehidupan yang layak bagi para nelayan yang ada, untuk wilayah utara pulau Bali akan di petakan menjadi wilayah hutan dan pertanian yang akan difokuskan bagi petani yang meregenerasi yang pada masa akan datang berhasil memproduksi kebutuhan pokok pangan bagi masyarakat seluruh Bali sehingga mampu meningkatkan perekonomian warga sekitar, sedangkan Wilayah timur pada pulau Bali akan dipetakan sebagai wilayah spiritual. Yang nantinya akan difungsikan bagi masyarakat yang menyukai spiritualitas dan tirta yatra.

Ketua Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) Kabupaten Badung I Gusti Agung Ngurah Rai Surya Wijaya mengatakan Bali khususnya Badunh terus berusaha meningkatkan kunjungan wisatawan dan membangkitkan regulasi devisa yang masuk dengan cara selalu melakukan promosi dan branding yang tepat pada negara tetangga, merasionalisasi buggeting, serta berkomitmen agar pariwisata menjadi skala prioritas yang terus dikembangkan.

"Untuk meminimalisir kebocoran yang menyebabkan jebloknya PAD saat kunjungan wisatawan meningkat adalah dengan melakukan penertiban anggota asosiasi yang administrasinya belum lengkap, menertibkan promosi hotel murah yang dapat menjatuhkan harga destinasi terutama yang disediakan oleh perseorangan, menata ulang pariwisata yang ada di Badung secara internal, sekaligus mengendalikan daerah lain dengan cara menggali potensi yang mereka miliki", sambung Wagub Cok Ace saat wawancara.

Dengan dilaksanakannya focus group discution dengan mengangkat tema "Kesiapan Asosiasi Pariwisata Dalam Kontribusinya Terhadap Peningkatan Promosi Destinasi Pariwisata Badung" ini diharapkan mampu mencari jalan keluar atas kemunduran tingkat pendapatan asli daerah (PAD) ditengah kunjungan wisatawan yang meningkat pada bulan yang sama di tahun yang berbeda  (year on year).

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com