Pemprov Bali Komit Terhadap Pendidikan dan Kesehatan hingga Perlindungan Anak - Dewata News

Breaking News

9/11/21

Pemprov Bali Komit Terhadap Pendidikan dan Kesehatan hingga Perlindungan Anak

 

Denpasar, dewatanews.com - Pemerintah Provinsi Bali berkomitmen untuk secara khusus memberikan perhatian kepada anak dan kaum perempuan yang mengalami dampak langsung pandemi covid-19, dimana seperti diketahui bersama efek pandemi juga menyebabkan banyak anak kehilangan orang tua dan kerabat dekat lain. 


“Kita fasilitasi anak-anak ini masuk Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (TPKS). Anak-anak ini harus dibantu, kita yang harus proaktif untuk memfasilitasi dan pastikan target akomodasi anak-anak ini  dengan menjamin kesehatan dan pendidikannya,” tegas Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa made Indra, dalam Acara Kunjungan dan Penyerahan Kebutuhan Spesifik bagi Anak Yatim, Piatu dan Yatim Piatu bertempat di Gedung Wiswa Sabha Utama, Kantor Gubernur Bali pada Sabtu (11/9) pagi. 


Dalam acara yang dihadiri langsung Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga tersebut, Sekda Dewa Indra menyatakan pula bahwa anak-anak juga perempuan yang kehilangan keluarga dekat saat pandemi, apalagi yang berasal dari keluarga tidak mampu harus jadi perhatian bersama. 


“Tidak hanya untuk hari ini,  tapi untuk kedepannya yakni kelanjutan kesehatan, pendidikan dan kehidupannya kedepan. Anak-anak yang saat ini kurang beruntung disaat pandemi orang tua mereka harus meninggalkan kita semua,” kata Dewa Indra. 


Dirinya pun sangat mengapresiasi perhatian dan gerakan kemanusiaan yang luar biasa yang dicanangkan Kementerian PPA guna memberikan bantuan dan pendampingan langsung bagi anak-anak tersebut.  


“Pemprov Bali sangat berterimakasih kepada Ibu Menteri, DPR RI hingga pihak swasta yang memberi perhatian luar biasa. Kita akan lebih serius lagi untuk kedepannya, melakukan kolaborasi pemerintah pusat, DPR, para donator, lalu Pemprov dan Pemkab serta Pemkot untuk bergotong-royong menunjukkan bentuk kepedulian bersama,” tandas Birokrat asal Pemaron, Kabupaten Buleleng ini.


Sementara itu, Menteri PPA RI Bintang Puspayoga menyampaikan rasa duka yang mendalam. Untuk anak-anak yang harus kehilangan orang tua akibat paparean virus covid-19. 


“Namun, meskipun harus kehilangan salah satu bahkan kedua orang tua, tetaplah jangan berhenti berharap karena adik-adik akan tetap jadi anak-anaknya Indonesia yang jadi tanggung jawab kita semua.,” tukas Bintang Puspayoga 

Dampak pandemi saat ini disebut Bintang Puspayoga akan sangat dirasakan perempuan dan anak sehingga sesuai dengan amanah undang-undang Pemenuhan akan kebutuhannya harus dilakukan sesulit apapun. 


“Untuk itu kami berperan aktif bersama kolaborasi pemerintah dan rekan-rekan swasta. Bantuan kita masih jauh dari cukup namun dapat sebagai langkah awal bagi anak-anak yang kurang beruntung ini . Saya yakin nantinya adik-adik ini akan jadi anak yang beruntung di masa depan. Pendidikannya tidak boleh putus, hak-hak dasar harus kita upayakan bersama,” terangnya. 


Kemen PPPA disebutnya juga akan berkoordinasi dan berkomunikasi intens dengan Kementerian/Lembaga terkait serta Dinas Sosial dan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak di daerah untuk menjamin pendidikan dan keberlangsungan hidup anak, termasuk dari sisi mental dan psikis anak bersangkutan. 


“Kehadiran kami disini untuk memastikan anak-anak yang kehilangan orangtua mendapatkan pendampingan psikis agar lebih kuat, serta memastikan hak pendidikan dan kebutuhan dasar mereka terpenuhi,"tukasnya lagi. 


Dari data yang didapatkan setelah berkolaborasi dengan UNICEF, secara nasional di Indonesia 20.887 anak harus menjadi yatim, piatu bahkan yatim piatu selama masa pandemi covid-19. Khusus di Bali ada 265 anak, namun untuk bantuan diberikan untuk 234 anak yang setelah diverifikasi merupakan anak yang kondisinya perlu bantuan secepatnya. 


“Sisanya setelah dilihat kondisinya cukup memadai dari pengasuhan keluarga atau kerabat dekat,” kata Bintang Puspayoga. 


“Namun tetap pastikan, anak-anak terutama yang yatim piatu harus di tangan yang tepat. Kita tidak mau ada penelantaran anak bahkan trafficking (perdagangan anak,red) nantinya. Kemudian untuk pengasuh pengganti kita siapkan pusat pembelajaran keluarga, “ tambahnya lagi. 


Dalam penyaluran bantuan yang secara simbolis diserahkan kepada 5 orang anak serta 2 perempuan tersebut, secara rinci akan disalurkan bantuan 24 paket kebutuhan spesifik anak dan 8 paket bantuan untuk perempuan bagi Kota Denpasar. Lalu Gianyar ada 44 paket spesifik anak dan 25 paket bantua perempuan, Kabupaten Jembrana 66 paket bantuan anak dan 43 paket bantuan perempuan, Tabanan 4 paket bantuan anak, Karangasem 38 paket bantuan anak dan 17 paket bantuan perempuan, dan Buleleng 2 paket bantuan anak dan 1 paket bantuan perempuan. 


Sedangkan untuk kabupaten Bangli disalurkan 28 paket bantuan anak dan 15 paket bantuan perempuan, disusul Kabupaten Badung berupa 5 paket bantuan anak dan 4 paket bantuan perempuan. Terakhi, Kabupaten Klungkung dengan 23 paket bantuan anak dan 8 paket bantuan perempuan. 


Selain bantuan dari Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, paket bantuan juga merupakan donasi dari pihak swasta yakni Forum Zakat, Kura-Kura Bali dan Indo Non Woven.


No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com