Bupati Suradnyana Perketat Aturan Karantina - Dewata News

Breaking News

Home Top Ad

Gold Ads (1170 x 350)

4/18/20

Bupati Suradnyana Perketat Aturan Karantina


Buleleng, dewatanews.com - Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana akan memperketat aturan karantina bagi Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang menjalani karantina di Buleleng. Hal ini menyusul adanya aktivitas dari pelaku karantina yang mengabaikan aspek keamanan diri dan orang lain. Selain itu, penegasan aturan karantina ditujukan untuk menjamin proses karantina berjalan secara efektif.

Suradnyana mengatakan, pelaku karantina dilarang untuk melakukan kontak antar penghuni kamar. Hal itu ditegaskan untuk melindungi seluruh pelaku karantina itu sendiri. Suradnyana khawatir, bila nantinya interaksi diberikan secara bebas, maka akan terjadi penularan virus Corona, seandainya salah satu dari mereka ada yang terinfeksi.

"Saya khawatir, kalau satu hotel ada 50 orang, lalu ada satu yang kena Corona, ini kan bisa 50 orang kena semua. Ini yang saya khawatirkan," kata Suradnyana di Singaraja, Jumat (17/4).

Dirinya meminta kepada pelaku karantina untuk memahami maksud dilakukannya karantina bagi mereka. Menurutnya, karantina jangan hanya dimaknai sebagai mengamankan diri dari masyarakat luas, namun juga agar dipahami sebagai pengamanan diri dengan sesama pelaku karantina itu sendiri. 

Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Buleleng saat ini sudah menyusun tata tertib bagi pelaku karantina. Selain dilarang untuk melakukan aktivitas berkumpul, pelaku karantina juga dihimbau untuk tetap berada di dalam kamar, kecuali untuk kegiatan olah raga. Unutk aktivitas olah raga yang dilaksanakan di tempat terbuka, agar memperhatikan physical distancing dengan orang lain. Selain itu, masker juga wajib digunakan oleh pelaku karantina, terutama saat keluar kamar.

Tidak hanya itu, tata cara pemberian makanan juga menjadi perhatian Gugus Tugas. Dimana, setiap bentuk pemberian makanan kepada pelaku karantina agar menggunakan bungkusan sekali pakai. Pelaku juga diminta untuk secara mandiri membersihkan kamarnya. Hal ini untuk menghindari kontak dengan pegawai hotel.

Terkait masalah tempat karantina, Bupati asal desa Banyuatis Kecamatan Banjar ini mengaku akan terus mengupayakan mencari hotel-hotel yang mau digunakan sebagai tempat karantina. Apabila nantinya kamar hotel yang ada saat ini tidak cukup untuk menempatkan PMI yang datang, maka bukan tidak mungkin penempatan karantina akan didistribusikan ke desa-desa.

Hanya saja, Bupati yang menjabat dua periode ini kembali menegaskan, apabila nantinya alternatif tersebut diambil, maka harus ada fasilitas yang layak dan representatif bagi PMI yang dikarantina. Sekalipun misalnya dengan menggunakan gedung-gedung sekolah, maka harus dibatasi jumlah orang yang ditempatkan di sana. Selain itu, dengan karantina yang terdistribusi ke desa-desa, pelaku karantina secara psikologis akan merasa lebih dekat keluarganya.

“Sebenarnya secara psikologis dia lebih nyaman, bisa dekat dengan keluarganya. Di desa, udara juga jauh lebih segar. Karena untuk peningkatan imun tubuh itu tidak saja dari makanan. Tetapi suasana hati juga mempengaruhi,” terang pejabat yang akrab disapa PAS ini.

PAS juga meminta kepada Perbekel untuk lebih terbuka menyampaikan bila ada PMI yang datang. Mereka harus menjalani karantina terlbih dahulu sebelum berbaur dengan masyarakat. Selain itu, Bupati yang juga ketua DPC PDIP Buleleng ini mengimbau kepada Perbekel agar dapat menggunakan dana desa yang diperoleh untuk menyediakan tempat karantina yang layak bagi PMI. 

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com