Belum Juga Penlok, Bandara Buleleng Terancam Batal ? - Dewata News

Breaking News

Home Top Ad

Gold Ads (1170 x 350)

6/30/19

Belum Juga Penlok, Bandara Buleleng Terancam Batal ?


Buleleng, Dewata News. Com - Pembangunan Bandara Bali Utara di wilayah Buleleng nampaknya belum dapat diwujudkan dalam kurun lima tahun ke depan.

Kenapa? Karena, pemerintah pusat hingga saat ini tak kunjung mengeluarkan izin penetapan lokasi (penlok). Sementara, Pemerintah Provinsi Bali dinilai harus mengembangkan infrastruktur jalan untuk menuju ke Buleleng terlebih dahulu, seperti diungkapkan oleh Gubernur Bali, Wayan Koster ditemui di Singaraja, Jumat (29/10)

Gubernur asal Desa Sembiran, Kecamatan Tejakula, Buleleng ini
 menyebutkan, terkait pembangunan bandara di wilayah Bali utara hanya masalah waktu.

Infrastruktur akses ke Buleleng pun, sebut dia, harus diselesaikan terlebih dahulu, agar bandara yang dibangun nanti tidak sia-sia.

Pembangunan shortcut atau jalan baru batas kota Singaraja-Mengwitani dinilai Koster belum cukup. Sebab jarak yang ditempuh antara Buleleng-Denpasar via shortcut masih membutuhkan waktu sekitar dua jam lebih.

Untuk itu pihaknya telah menyiapkan beberapa alternatif berupa membangun rel kereta api, atau bypass berkombinasi dengan tol.

Kedua alternatif itu diakui Koster, masih dalam tahap kajian.

"Kereta api atau bypass kombinasi dengan tol itu akan dilakukan studi lebih dulu. Makanya penlok belum turun. Jangan sampai seperti bandara di Kertajati (Jawa Barat). Bandaranya ada, tapi aksesnya belum cukup. Akhirnya lumutan bandaranya," kata Koster.

Terkait rel KA lingkar Bali, kata Koster, masih dalam tahap studi, dan baru memasuki presentasi pertama.

Sementara untuk rel KA jalur tengah (Buleleng-Denpasar) belum memiliki studi yang lengkap.

Sehingga Koster mengaku akan mematangkan lagi dua alternatif akses jalan tersebut, untuk menunjang pembangunan bandara di Buleleng.

"Yang ada studi lengkapnya itu lingkar Bali. Namun yang dibutuhkan ini kan antara Bali utara dan selatan, jalur tengah. Nanti akan dimatangkan lagi. Masyarakat tidak perlu khawatir. Ini hanya masalah waktu," ucapnya.

Terkait kemungkinan bandara di Bali utara akan terwujud dalam kepemimpinannya selama lima tahun ini, Koster ragu-ragu.

Dia menyebut, pembangunan bandara mungkin saja belum dapat dilakukan.

"Kalau lima tahun mungkin belum. Selesai dulu infrastrukur yang lain. Tapi mudah-mudahan tahapannya sudah bisa dimulai," ucapnya.

Tambah Shortcut 11-12
Titik pembangunan shortcut atau jalan baru batas kota Singaraja-Mengwitani diakui Gubernur Bali Wayan Koster akan ditambah.

Dari yang sebelumnya 1-10, bakal ditambah dua titik yakni 11-12, yang berlokasi di Desa Ambengan, Kecamatan Sukasada, Buleleng.

Namun pembangunan dua titik baru ini, kata Koster, akan dilakukan bila titik 1-10 tuntas dikerjakan, pada 2021.

Menurut Koster, pembangunan shortcut titik 11-12 ini dilakukan selain untuk mempersingkat waktu tempuh Buleleng-Denpasar, juga karena jalur di wilayah Desa Ambengan cukup ekstrem, menurun dan bertikungan tajam. Sehingga rawan terjadi kecelakaan dan memicu kemacetan.

Rencana menambah dua titik shortcut ini, kata Koster, sudah didiskusikan dengan Kementerian PUPR dan Balai Besar Pemeliharaan Jalan Nasional (BBJPN) VIII.

Dari pembahasan awal, kedua titik shortcut itu rencana konstruksinya berupa jembatan, seperti yang ada di titik 5-6, di wilayah Dusun Amerta Sari, Desa Pegayaman.

"Shortcut titik 11-12 itu pelan-pelan dulu. Begitu titik 1-10 sudah mendekat selesai, baru kami tambah titik 11-12. Kira-kira nanti bentuk 11-12 itu jembatan. Pasti bisa, ya mudah-mudahan 2021 paling lambat selesai yang 1-10, kemudian dilanjutjan 11-12," kata Gubernur Koster. (DN - *).--

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com