Lomba Gender Wayang Digelar Untuk Regenerasi Maestro Seniman Tabuh - Dewata News

Breaking News

Home Top Ad

Gold Ads (1170 x 350)

4/20/19

Lomba Gender Wayang Digelar Untuk Regenerasi Maestro Seniman Tabuh


Gianyar, Dewata News. Com - Menjaga dan melestarikan seni budaya tentunya harus mulai dari sejak usia dini. Hal inilah yang dilakukan Pemkab Gianyar melalui  penyelenggaraan Lomba Gender Wayang, Sabtu (20/40) serangkaian Hari jadi Kota Gianyar ke-248.

Perlombaan yang memang lebih memfokuskan kepada anak-anak dibawah umur 15 tahun, diikuti 25 pasang atau 50 peserta dari berbagai daerah di Gianyar. Diharapkan, lomba yang melibatkan generasi emas yang ada itu bisa mengajegkan seni dan budaya yang ada.

Pada hari yang sama dengan waktu yang berbeda juga dilaksanakan lomba seni suara dan lomba tari Jauk dan mekendang tunggal yang juga melibatkan anak-anak dibawah umur 15 tahun.

Kepala Bidang Kesenian dan Tenaga Kebudayaan Dinas Kebudayaan Kabupaten Gianyar, Anak Agung Gde Agung, mengungkapkan, pelaksanaan lomba gender wayang, seni suara dan lomba Jauk mekendang tunggal anak-anak dibawah usia 15 tahun sangat positif dalam melestarikan kebudayaan. Dalam kesempatan tersebut, dirinya berharap agar perlombaan gender dapat diselenggarakan secara berkelanjutan untuk menjaring generasi penerus, khususnya seni gender wayang, seni suara dan lomba jauk mekendang tunggal. “Karena ini juga dapat menguatkan jati diri Gianyar sebagai daerah seni budaya,” terangnya. 

Ditambahkan, terselenggaranya perlombaan lomba yang memfokuskan ke anak-anak usia dini tidak terlepas dari para tokoh seniman baik gender wayang, maupun Jauk mekendang tunggal di Gianyar. Terlebih, para seniman itu masih aktif dalam membina bibit baru generasi muda.

Di samping itu, Anak Agung Gde Agung berharap, selain untuk melestarikan seni dan budaya, juga untuk menggali potensi para seniman cilik sebagai generasi penerus. Dengan demikian mereka diharapkan dapat menjaga serta memelihara kesenian Bali. 

Sementara salah satu peserta lomba gender, Gede Eka Putra Nugraha dari Sanggar  Lulut Batuyang Desa Batubulan Kangin mengaku senang bisa ikut lomba gender. Sebab, dirinya sejak kecil memang senang memainkan gender wayang dan ikut sanggar.

“Melalui lomba saya bisa mengasah kemampuan dan berusaha menampilkan terbaik,” ungkap Gede Eka Putra yang mengaku sejak umur 5 tahun mulai belajar gender dari sang kakek I Ketut Muka dan I Ketut Kutat.
Sementara peserta lainnya Made Ari Duta Nugraha dari sanggar yang sama mengharapkan lomba gender secara rutin dilaksanakan, tidak hanya menunggu Hari Jadi Kota Gianyar. (DN - CiN)

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com