”Rumah Plastik” di Buleleng Ekspor Sampah ke Tiongkok - Dewata News

Breaking News

Home Top Ad

Gold Ads (1170 x 250)

10/19/18

”Rumah Plastik” di Buleleng Ekspor Sampah ke Tiongkok


Buleleng, Dewata News. Com — Rumah Plastik atau tempat pencacahan sampah plastik di Desa Petandakan, Kecamatan/Kabupaten Buleleng, Bali, mengekspor hasil cacahan sampah plastiknya hingga ke Tiongkok dan negara lain.


Putu Eka Darmawan, pemilik Rumah Plastik itu di Singaraja, Buleleng, Rabu, mengatakan Rumah Plastik itu didirikan pada April 2016 untuk membantu proses daur ulang sampah plastik yang banyak bertebaran di daerah-daerah penting di Buleleng.

"Awalnya, kami bergerak sesuai kemampuan dengan menggunakan alat-alat seadanya tanpa banyak meminta bantuan ke pihak lain. Tujuan sederhana untuk ikut mengatasi sampah plastik di Buleleng dan sekitarnya," kata Putu Eka.

Saat awal itu, kata Putu Eka, Rumah Plastik mampu menghasilkan cacahan plastik sebanyak 200 ton di tahun 2017. Sementara pada tahun 2018 ini, hasil cacahannya meningkat tajam mencapai sekitar 500 ton.

Menurut Putu Eka, hasil tahun 2018 meningkat, karena pasokan sampah plastik sudah makin banyak karena sudah melakukan kerja sama dengan sejumlah bank sampah. Kerja samanya bukan hanya dengan bank sampah di Buleleng, melainkan juga bank sampah di Denpasar, Klungkung,  dan Bangli, sehingga hasil cacahan meningkat tajam.

"Hasil cacahan sampah plastik itu dikirim ke berbagai daerah, termasuk keluar negeri, tergantung jenis dari plastik yang dicacah. Beberapa jenis cacahan plastik ada yang dikirim ke pabrik alat-alat berbahan plastik di Jawa, ada juga yang dikirim ke Denpasar," katanya.

Bahkan, ada juga pengiriman keluar negeri. "Untuk beberapa jenis plastik dikirim ke China (Tiongkok).  Di sana, cacahan plastik ini diolah jadi produk tertentu, bisa diolah menjadi kain dan produk lain," katanya.

Selain menjadi tempat pencacahan sampah plastik, Rumah Plastik juga menyiapkan tempat belajar bagi warga yang berminat untuk belajar tentang pengolahan sampah plastik.
Adanya Rumah Plastik di Petandakan, Buleleng ini sangat membantu pengelola Bank Sampah, seperti diakui Ketut Budiasa yang kelola Bank Sampah di Desa Kalibukbuk, Lovina. Karena, pihaknya dapat menjual sampah-sampah plastic kepada Rumah Plastik untuk dicacah.

Menurut Budiasa, setiap sampah plastic yang dibawa ke Rumah Plastik memiliki harga yang berbeda-beda. Misalnya sampah dari jenis botol pelumas kendaraan bermotor dihargai Rp150 per botol, jenis botol minuman kemasan,mulai dari Rp1.500 hingga Rp3.500 per kilogram.
 (DN ~ *).—

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com