Jalan Macet Karena Ada Melasti, Pria Ini Minta Gubernur Bali Buat Perda

Denpasar, Dewata News. Com - Pulau Bali dikenal sebagai daerah yang toleransinya sangat tinggi terhadap pemeluk agama lain. Bali yang j...


Denpasar, Dewata News. Com - Pulau Bali dikenal sebagai daerah yang toleransinya sangat tinggi terhadap pemeluk agama lain. Bali yang juga disebut dengan pulau Dewata ini menjadi magnet tersendiri bagi orang luar Bali untuk berkunjung dan merasakan kedaiamannya Pulau Surga. Namun belakangan ini, banyak permasalahan yang muncul hanya karena tidak suka atau merasa aktifitasnya terganggu karena kegiatan-kegiatan keagamaan yang dilakukan oleh umat Hindu di Bali.

Masih ingat dengan kasus Nando Irawansyah M’Ali yang menghujat perayaan hari raya Nyepi pada 21 Maret tahun lalu. Hanya karena tidak bisa menyaksikan laga Arsenal, pria yang diketahui berasal dari NTB itu menghujat perayaan Nyepi dengan kata cukup kasar.

“Bener2 f*ck nyepi sialan segoblok ne, q jadi gak bisa nonton Arsenal maen,, q sumpahin acara gila nyepi semoga tahun depan pas ogoh2 terbakar semua yang merayakan,, f*ckkkkkk you hindu,” tulisnya dalam status facebooknya.

Alhasil dirinya langsung terkenal dan menjadi buronan masyarakat Bali bahkan pihak kepolisian karena kasus tersebut dilaporkan ke Polda Bali. Meski sudah meminta maaf diakun facebooknya, namun berkas perkaranya tetap berjalan.

Kini kembali hal serupa terjadi di Bali, hanya karena jalan macet akibat ada Melasti yang merupakan upacara pensucian diri untuk menyambut hari raya Nyepi oleh seluruh umat Hindu di Bali. Seorang pria bernama Danish Aldeyan, membuat pernyataan cukup mengejutkan. 

"Belum hari raya nyepi aja dah bikin jalan macet," tulis Danish.

Tak hanya itu, bahkan Danish meminta Gubernur Bali Made Mangku Pastika membuat Peraturan Daerah (Perda) untuk mengatur pelaksanaan upacara di Bali.

"Pak mangku pastika, tolong bikin perda dong, bikin aturan biar gak sampai nutup jalan gini, ampun dah", tulis Danish dalam statusnya di BlackBerry Messenger (BBM).

Menurut Danish, dirinya merasa keberatan dengan waktu yang ditempuh akibat adanya melasti. Tak hanya itu, diapun mengatakan jika kegiatan keagamaan tersebut merugikan masyarakat banyak. Yang menjadi perhtian kusus dari pernyataan Danish adalah, dirinya sampai telat berangkat menemui kekasih barunya.

Hal tersebut tersebar di media sosial facebook dengan begitu cepat setelah di posting oleh pemilik akun facebook bernama Yani. Mengetahui hal tersebut, Netizen ikut berkomentar terkait dengan apa yang telah ditulis oleh Danish.

"Dimna bumi dipijak disana langit dijunjung, kalau komplain soal tradisi dan agama mendingan pergi aja dari Bali," tulis Pasek Checef WiJaya dalam komentarnya.

"Mai, meuled basange nepukin care keto, Asane sing taen menghargai nak Bali, pdahal numpang dini mekuli," ucap Yan Ariawan Alih memberikan tanggapannya.

Hingga berita ini diturunkan, redaksi Dewata News masih terus mencoba untuk mencari informasi lengkap dimana tempat tinggal Danish Aldeyan melalui Yani. Seharusnya, kejadian-kejadian seperti ini tidak terulang terjadi, mengingat beberapa kejadian serupa telah terjadi dan berakhir melalui proses hukum. (DN - AN)

Berita Terkait

Breaking News 5524886423036504484

Post a Comment

  1. Anonymous6/3/16 11:51

    Jeleme2 keketo luungan orain megedi uli Bali, tundung nasne :angry:

    ReplyDelete
  2. Toleransi kleng kene, manusia ngga tau diri, udah tau kaya gini ngapain masih di bali sih tu orang

    ReplyDelete
  3. Jelema bebangkaan , jeg tunjel tendas ne

    ReplyDelete
  4. Jelema bebangkaan , jeg tunjel tendas ne

    ReplyDelete
  5. Sebelum berkata ya... berfikir dl bro.. mulutmu harimaumu

    ReplyDelete
  6. Sebelum berkata ya... berfikir dl bro.. mulutmu harimaumu

    ReplyDelete
  7. Cari kemudian ikat dan Arak jadikan ogoh2 inilah butakala

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah saya setuju dgn anda bro, biar ada sejarah ogoh2 terbuat dari manusia

      Delete
  8. Bali cinta damai jngan sampai kita di adu domba oleh org2 kafir biarkan penegak hukum yg menanganinya. Salam damai dan santhi.

    ReplyDelete
  9. Anonymous6/3/16 18:09

    Seharusnya bersyukur, bisa nyari kerja dan hidup di bali. Udah aman, dapet duit, orang2 nya welcome dan baik. Hmm...rwa binedha memang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. brahmantara7/3/16 15:26

      setuju bro!! udah numpang kerja dibali malah menjelek"an bali, apa"an itu

      Delete
  10. Yen jeleme ne mimpas ajak rage hanya maan dua pilihan deen benyah atau bangke

    ReplyDelete
  11. Yen jeleme ne mimpas ajak rage hanya maan dua pilihan deen benyah atau bangke

    ReplyDelete
  12. ini salah satu contoh buka kala yang nyekala

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Semoga Tuhan memberikan imbalan yg setimpal...karmapala..

    ReplyDelete
  15. Semoga Tuhan memberikan imbalan yg setimpal...karmapala..

    ReplyDelete
  16. Demikianlah mereka adanya, walaupun tidak semua tapi mereka sekarang mulai berulah.

    ReplyDelete
  17. ne be bas keliunan jeleme dauh tukad di gumin raga ne mulai bani berulah jeg sedeng usir usir teras ne pang aluh ban ngatur jeleme2 dauh tukad ne

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya setuju bahwa danish ne brengkengan, tapi kalo ngusir org lain khususnya dr dauh tukad tanpa kesalahan sangatlah susah, kecuali kita perkuat dan perketat aturan ADAT sy yakin mereka tdk akan kuat bertahan....perketan awig batasi pergerakannya...jeg perlahan megedi sube....

      Delete
    2. Setuju sekali. Selama masih bisa belanja ke org bali, plis belanja ke org bali aja. Kanggoang lebih mahal, kanggoang dagangnya judes.

      Delete
    3. Setuju sekali. Selama masih bisa belanja ke org bali, plis belanja ke org bali aja. Kanggoang lebih mahal, kanggoang dagangnya judes.

      Delete
  18. Bali sdh sangat amat terlalu toleran sama org luar. Mungkin ini saatnya kita tidak toleran lagi.

    ReplyDelete
  19. Aduh krena 1 org konyol yg gak ngerti adab dan adat jdi tercoreng dh smuanya..
    AYO KITA INDONESIA 1 KESATUAN.
    MASIH INGET KAN KATA BINEKA TUNGGAL IKA.
    Tetangga gw ada orng Bali klo ngrayain hari keagamaannya gw biasa aja ga merasa terganggu. Malah terkadang gw kepo mau tau arti2 dri stiap ibadah yg dilakuin, kdang gw jga smpe nnya sma tetangga gw lgsg. Dan dia enjoy jelasinnya dan gw jga makin menghargai apa yg udh jdi kwajiban dia sbgai umat Hindu.
    Kalo dia Umat Muslim, justru gw tersinggung sma perkataannya. Gw jga Muslim. Hindu merayakan hari nyepi kok u protes. Kita muslim merayakan hari raya Idul Fitri emang ga bikin macet pas shalat Idul fitri?
    Ga usah shlat idul firti deh. Shalat jumat kdang juga sampe nutup jalan kok

    ReplyDelete
  20. Bambang. Pas dh km blang. Biarlah kita sling menghargai 1sma lain

    ReplyDelete
  21. baikbya tdk usah menanggapi hal spt ini dgn emosi....peace on Bali kan lbh baik?

    ReplyDelete
  22. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  23. Anonymous7/3/16 10:23

    kalo dewi sih keluhan si empunya itu beralasan, pikiran dewi sih simple. kalo emank dia terjebak macet sampe sejam. knp malah comeentar yang menjurus seperti ini.

    lebih baik lho muter mobil cari jalur sepi utk terhindar macet, atau lho kalo ga bisa muter lebih baik ambil kegiatan positif dimobil lho. contoh : dengerin music, selfie, atau bersihin lap lap in kaca mobil lho kan.

    Daripada ngeluh urusan adat dan lainnya

    ReplyDelete
  24. Ulian jeleme besik....tiyang dados merasa malu sareng semeton Hindu,sinampure sareng sami semeton hindu khususnya sane megenah ring bali....
    Mari sami2 jaga bali mangde tetap aman lan nyaman,sampunang kita bergontok2an....
    Biarkan aparat sane membereskan masalah niki..
    Karena menurut tiyang,Bali dados atmosphere antuk toleransi umat beragama sane paling becik di seluruh indonesia.....
    Yening sampai chaos,nak sane ten demen rage hidup medampingan bakal bungker-bungker kedek....
    Salam rahayu semeton hindu lan

    Rahajeng Rahina Nyepi tahun baru caka 1938

    Salam

    Uli nak dauh tukad

    ReplyDelete
  25. Ulian jeleme besik....tiyang dados merasa malu sareng semeton Hindu,sinampure sareng sami semeton hindu khususnya sane megenah ring bali....
    Mari sami2 jaga bali mangde tetap aman lan nyaman,sampunang kita bergontok2an....
    Biarkan aparat sane membereskan masalah niki..
    Karena menurut tiyang,Bali dados atmosphere antuk toleransi umat beragama sane paling becik di seluruh indonesia.....
    Yening sampai chaos,nak sane ten demen rage hidup medampingan bakal bungker-bungker kedek....
    Salam rahayu semeton hindu lan

    Rahajeng Rahina Nyepi tahun baru caka 1938

    Salam

    Uli nak dauh tukad

    ReplyDelete
  26. Anonymous7/3/16 12:59

    Emang orang kayak gini ini ada yang ngundang datang ke Bali... Bali bukan untuk mencari pacar baru brooo... Bali ini sudah Indah dan juga Nyepi itu tiap tahun loohhhh, bukan tiap hari jumat.... wkwkwkkkk

    ReplyDelete
  27. Anonymous7/3/16 14:24

    Waduh......sudah pd siap2 gak nyambut nyepi.....ayooooo.....siapkan diri kita. Cukup sdh utk yg diatas. Toch dianya gak brani comment. Ntar malahan akunnya di hapus lg.....

    ReplyDelete
  28. Anonymous7/3/16 16:23

    toleransi penting vroh de karna melasti itu kan acara umat kami,,,, apakah kami sebagai umat hindu pernah mengeluh akan pelaksanaan sholat jum'at nya kalian bahkan kami mendukung agar ketentraman semua umat beragama berjalan dengan lancar (y)

    ReplyDelete
  29. Mungkin dia lelah, kurang piknik. Kenapa ga sekalian dia dibawa ke laut, larung bareng bebek.
    Di Bali berani bertingkah seperti itu, gimana kalo tinggal daerah yg Hindunya jd minoritas, bisa jd biang demonstran mgkn ya... ga paham Bhineka Tunggal Ika

    ReplyDelete
  30. kenapa saat menjelang nyepi di bali selalu saja bermunculan di sosmed hal-hal seperti ini, apakah ini upaya memancing rasa perselisihan antar umat beragama. mari bercermin atas kejadian2 bbrp wkt lalu, pd akhirnya akun fb ybs dihapus tanpa jelas juntrungannya. keadaan aman dan damai di bali emang selalu menjadikan bbrp daerah mjd iri akan hal itu, sehingga selalu saja ada orang yg akan mengaitkan isus agama dgn hal-hal yg bisa mengarah pada munculnya perselisihan. mari sll berjabat tangan, satukan hati dan tdk terpancing emosi. tetap damai kawan2..... let's enjoyed bali with traditional culture.....have a nice holiday....

    ReplyDelete
  31. trimakasih saya ucapkan kpd semua pihak yg telah dan sll berupaya mempermasalahkan ttg agama. saya yakin, masyarakat saat ini sudah dewasa dalam berpikir apalagi terkait isue2 ttg agama dan kehidupan sehari2, dgn adanya hal ini menjadikana masyarakat mjd sadar bahwa apa yg telah ditulis atau diposting menjadikan hati kami mjd semakin kuat terutama dalam kehidupan sosial bermasyarakat. hendaknya kita sadar bahwa keberagaman agama, adat istiadat dan lainnya yg ada diindonesia adalah sesuatu yang sangat berharga. ujian dan cobaan selalu datang dan tidak menyurutkan rasa persaudaraan dan kebersamaan kita sbg warga indonesia. tetap bijak menyikapi setiap upaya2 yang berupaya memecah belah persatuan. hidup damai dan berdampingan yg indah. mementingkan selalu rasa toleransi antar umat beragama. bhineka tunggal ika itu indah dan jgn sampai tercoreng oleh upaya memecah belah. salam damai

    ReplyDelete
  32. Orang yang gak ngerti toleransi. Harusnya dia bangga dong.. Bhineka Tunggal Ika..

    ReplyDelete
  33. Betul sekali Perlu Dibuat perda, juga Awig Awig,,
    Perda Yang mengatur Masyarakat Luar ( penduduk pendatang ) Yg tinggal di Lingkungan Desa Adat atau kelurahan diwajibkan mengikuti kegiatan dan adminstrasi yang ada pada Desa atau kelurahan, jika tidak tunduk maka ada sanksi administrai yg harus didapat sesuai kebijakan yang berlau.
    Dari Desa Adat lingkungan kelurahan pun bisa ambil Bagian dengan mewajibkan para pendatang dari luar Bali untuk menjalankan administrasi yang berada di tempat tersebut baik dilingkungan Banjar Adat ataupun Dinas, Agar mereka merasakan bagaimana Hidup di bali sama dengan saudara saudara Bali lainnya.. Jika mereka tidak bisa melaksanakan kewajibannya silahkan mencari tempat tinggal yang sesuai dengan yang mereka inginkan.

    ReplyDelete
  34. kenapa ga tinggal di pulau lain aja, atau sekalian di papua, di jamin ga macet bro, kalau ga bisa menghargai tolong angkat kaki dari pulau bali

    ReplyDelete

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Event Partner

Event Partner

Pesta Kesenian Bali XXXIX

YURA Shop

Populer

item