Eratkan Persatuan, Bupati Tekankan Pentingnya Toleransi di Buleleng - Dewata News

Breaking News

1/30/21

Eratkan Persatuan, Bupati Tekankan Pentingnya Toleransi di Buleleng

 

Buleleng, dewatanews.com - Bupati Buleleng, Bali Putu Agus Suradnyana menekankan akan pentingnya toleransi antar umat beragama terus dijaga. Toleransi menjadi penting untuk mempererat persatuan dan kesatuan.

Hal itu disampaikannya pada momentum Musyawarah Daerah (Musda) X Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Buleleng yang diselenggarakan di Ruang Pertemuan Rumah Makan Manalagi, Singaraja, Sabtu (30/1).

Agus Suradnyana menjelaskan sebagai umat beragama harus melakukan hal-hal yang baik dalam berinteraksi  dan saling menghargai. Baik itu dengan Tuhan Yang  Maha Esa,  antar umat beragama, ataupun dengan lingkungan. “Toleransi menjadi salah satu jalan mengamalkan iman kita kepada Tuhan Yang Maha Esa,” jelasnya.

Ia meyakini sekecil apapun potensi yang ada baik itu yang disadari maupun tidak, dimiliki oleh umat Islam yang ada di Buleleng . Itu semua memberikan kontribusi ataupun warna bagi kehidupan masyarakat Buleleng. Peran ulama selama ini yang tergabung dalam MUI BUleleng juga diperlukan untuk membangun Buleleng dengan toleransi dan persatuan antar umat beragama. “Sesuai dengan tema kegiatan kali ini, ulama ataupun umat Islam lainnya mampu memberikan rasa kebersamaan yang luar biasa terhadap kehidupan sehari-hari khususnya untuk masyarakat Buleleng,” ucap Agus Suradnyana.

Selain itu juga, Agus Suradnyana menyadari bahwa antar umat beragama sering terjadi ruang-ruang degradasi. Khususnya cara menyampaikan puji syukur kehadapan Tuhan Yang Maha Esa yang berbeda. Dirinya meminta agar cara-cara seperti itu tidak perlu dikedepankan ataupun dilakukan. “Masing-masing umat sudah mempunyai jalurnya. Namun, setelah itu, ketika berinteraksi maupun berkomunikasi antar sesama kita laksanakan rasa kebersamaan,” imbuh dia.

Sementara itu, Ketua MUI Kabupaten Buleleng H. Abdurrahman Said mengungkapkan dipilihnya tema “Meneguhkan Peran Majelis Ulama Indonesia Dalam Membangun Buleleng yang Harmonis, Toleran dan Rahmatan lil Alamin” adalah bagian dari komitmen MUI Buleleng sebagai bagian dari masyarakat Buleleng. Untuk ikut serta menjaga keharmonisan. Serta menjaga kebahagiaan antar umat beragama dalam kehidupan sehari-hari. "Saya ingat betul slogan Pak Bupati. Jele Melah Nyame Gelah, Jele Melah Gumi Gelah (Baik buruk saudara sendiri, Baik buruk daerah sendiri). Baik buruknya Buleleng, kita semua saudara dan Buleleng milik bersama. Jadi mari terus kita bangun bersama dan syukuri,” tutupnya.

Musda MUI kali ini merupakan Musda X. Dimana Musda adalah kegiatan rutin yang  dihadiri oleh seluruh pengurus MUI tingkat Kabupaten Buleleng, Organisasi Masyarakat, dan pengurus MUI tingkat kecamatan. Dilakukan lima tahun sekali untuk memilih kepengurusan baru serta menyusun program kerja 2020-2025.

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com