Pemprov Bali Tambah 1.025 Tempat Tidur Pasien Covid di 55 RS - Dewata News

Breaking News

Gold Ads (1170 x 350)

Post Top Ad

Responsive Ads Here

9/11/20

Pemprov Bali Tambah 1.025 Tempat Tidur Pasien Covid di 55 RS

 

Denpasar, dewatanews.com - Pemerintah Provinsi Bali menambah 1.025 tempat tidur pasien COVID-19 pada 55 rumah sakit di antaranya rumah sakit rujukan, non rujukan dan swasta di wilayah Bali sebagai solusi penanganan jumlah pasien COVID-19.
 
"Kami sudah lakukan upaya penambahan kapasitas tempat tidur isolasi sehingga mulai kemarin menjadi 1.025 tempat tidur. Disamping itu dilakukan distribusi pasien sesuai level berat hingga ringannya kasus," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali dr. Ketut Suarjaya saat dihubungi di Denpasar, Jumat (11/9).
 
Ia mengatakan untuk jumlah rumah sakit dengan ruang isolasi COVID yang penuh saat ini kondisinya berubah tiap saat.
 
"Jadi sekarang bukan menambah lokasi, tapi tempat tidurnya ditambah di RS untuk melayani COVID-19. Sedangkan untuk tenaga medis dilakukan pergeseran interna rumah sakit sesuai kebutuhan pelayanan," jelas dr. Ketut Suarjaya.
 
Ia menjelaskan dengan meningkatnya jumlah pasien positif COVID-19 di wilayah Bali, maka Pemerintah Provinsi Bali, khususnya Dinas Kesehatan telah membentuk tim manajemen untuk distribusi rujukan yang baik, sehingga perkembangan pasien dapat diatur.
 
"Jadi pasien dengan gejala berat itu didistribusikan ke RSUP Sanglah sedangkan pasien yang sedang ke RS PTN Unud, termasuk Bali Mandara dan rumah sakit daerah, kalau ringan ke rs lainnya,"jelasnya.
 
Saat ini ada 55 rumah sakit di Bali yang mampu menangani COVID-19. Penanganan lainnya juga dilakukan dengan menambah tempat tidur di 55 rumah sakit wilayah Bali dan menggalakkan donor darah untuk terapi plasma konvalesen.
 
Selain RSUP Sanglah dan RS PTN Unud, kini Rumah Sakit Bali Mandara juga disiapkan untuk melakukan terapi plasma konvalesen. Menurutnya, saat ini butuh SDM, alat donor, sistem terapi dan perlu anggaran untuk pengadaan ini.
 
"Kami juga terus mengedukasi mereka yang sudah sembuh COVID-19 kemudian kita siapkan di setiap tempat karantina dan rumah sakit ketika ada yang bersedia untuk donor. Masalah yang ditemukan itu tempat pendonor yang jauh, sedangkan tempat tes plasma ini yang mampu untuk mengambil ada dua di UTD PMI dan Badung, sehingga harus memobilisasi ke rumah masing-masing dengan dukungan Pemprov, Pemkab, dan kolaborasi TNI Polri," ucapnya.

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here