WNA Aniaya Perempuan Bali, Kejati Hanya Beri Tahanan Rumah - Dewata News

Breaking News

Gold Ads (1170 x 350)

Post Top Ad

Responsive Ads Here

6/13/20

WNA Aniaya Perempuan Bali, Kejati Hanya Beri Tahanan Rumah


Denpasar, dewatanews.com - Proses penanganan kasus penganiayaan menimpa seorang perempuan Bali, Ni Made Widiastuti Pramesti selaku korban yang telah dianiaya berat tersangka Ciaran Francis Caulfield, seorang warga negara asing (WNA) dari Irlandia dinilai kuasa hukum korban tidak memenuhi rasa keadilan yang terjadi pada warga negara Indonesia.

Pasalnya menurut I Gusti Ngurah Artana, S.H, bersama I Wayan Mudita, S.H, M.Kn, selaku kuasa hukum korban mengatakan, pihak kejaksaan tinggi (Kejati) Bali hanya memberikan tersangka tahanan rumah bukan tahanan badan dalam melengkapi berkas dakwaan.

"Tidak etis jadi tahanan rumah, melihat korban mengalami penganiayaan yang bisa digolongkan berat. Dijambak, diseret, disemprot racun nyamuk, diludahi mulutnya dan di sekap selama 4 hari tanpa makan dan mandi di villa Kubu. Ini tidak adil. Tidak memenuhi keadilan masyarakat. Walaupun nanti keadilan itu kita buktikan di pengadilan," terang Ngurah Artana, Sabtu (13/6).

"Dengan menjadi tahanan rumah, tersangka masih dapat beraktifitas di luar rumah. Ketika harus keluar rumah dia harus minta izin dengan jaksa yang menahan. Sekarang siapa jaksa yang mengawasi tersangka, bisa saja melakukan pengaburan seluruh alat bukti, melakukan negosiasi-negosiasi bersama lawyernya," imbuh pengacara asal Singaraja ini.

Sementara itu, dikonfirmasi terpisah melalui sambungan telefon dan pesan WhatsApp, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejati Bali, Ni Made Neotroni Lumisensi, S.H., M.Hum., yang menangani kasus tersebut belum dapat dihubungi, nomor telefonnya tidak aktif dan hingga berita ini ditayangkan, pesan WhatsApp-nya pun belum dijawab. (DN - Bdi)

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here