Bikin Konten Bermutu Tak Sekadar Viral: Konsisten Berkonten Positif - Dewata News

Breaking News

Gold Ads (1170 x 350)

Post Top Ad

Responsive Ads Here

6/14/20

Bikin Konten Bermutu Tak Sekadar Viral: Konsisten Berkonten Positif


Denpasar, dewatanews.com - Mahasiswa Ilmu Komunikasi FISIP Unud gelar acara webinar bertajuk Diskusi Santai Efektif nan Bermanfaat (Disinfektan) yang mengusung tema "Bikin Konten Bermutu Tak Sekadar Viral" dalam rangka kampanye sosial Go Away Covid-19 pada Sabtu, (13/06).

 

Selama hampir 4 bulan sudah masyarakat menghabiskan waktu beraktivitas di rumah saja akibat masa pandemi Covid-19 ini. Kondisi tersebut cenderung menimbulkan stress dan depresi bagi sebagian besar orang yang belum mampu beradaptasi dengan rutinitas baru. Melihat keadaan tersebut, mahasiswa Ilmu Komunikasi FISIP Unud mengadakan kampanye sosial bertajuk Go Away COVID-19. Kampanye sosial yang dilakukan menggunakan media sosial instagram ini bertujuan untuk menyebarkan positive vibes kepada masyarakat di tengah pandemi COVID-19.

 

Terhitung sejak tanggal 28 April 2020, Go Away Covid-19 telah melakukan kampanye rutin dengan konten Weekly’s Quote, You Must Know, You Must To Be, You Must To Do, You Must List dan You Must Eat yang diposting setiap harinya. Melalui akun instagram @goawaycovid.19 ini juga telah dilakukan fun challenge selama di rumah saja dengan hadiah yang menarik. Sebagai puncak dari kampanye sosial ini, Go Away Covid-19 melaksanakan special event berupa webinar talkshow bertajuk Diskusi Santai Efektif nan Bermanfaat (Disinfektan) melalui live streaming youtube yang bekerja sama dengan Udayana TV.

 

Dengan mengusung tema "Bikin Konten Bermutu Tak Sekadar Viral", Disinfektan by Go Away Covid-19 menghadirkan beberapa narasumber seperti Dr. Firman Kurniawan (Pemerhati Budaya dan Komunikasi Digital), Harwinsyah (Content Director Froyonion), dan Arie Je (Creative Director Froyonion) pada Sabtu, (13/6).

 

Ketua Panitia Go Away Covid-19, Kadek Sutama Yasa, menyebutkan bahwa Disinfektan by Go Away Covid-19 ini dilakukan sebagai salah satu bentuk edukasi terhadap masyarakat dalam membuat konten, terutama untuk membuatnya bermutu. "Membuat konten agar viral itu tidak sulit, namun membuatnya menjadi bermutu dan bermanfaat bagi masyarakat adalah tantangan tersendiri bagi kita semua," ujarnya. Diskusi yang disiarkan langsung melalui Youtube Channel Udayana TV mulai pukul 13.55 WITA tersebut membahas tentang pentingnya membuat konten kreatif yang bermutu dan berkualitas, tantangan dalam membuat konten yang bermutu di masa pandemi, dan tips untuk tetap produktif dalam membuat konten kreatif selama masa pandemi.

 

Pandangan masyarakat terkait konten viral yang beredar di media sosial sebenarnya tidak selalu berarti itu konten tidak baik. Menurut Creative Director Froyonion, ketika masyarakat membicarakan konten yang viral di media sosial, sebenarnya yang menjadi kegelisahan masyarakat adalah kegelisahan konteks dari konten tersebut. “Mebedakan konten dengan konteks saja belum sampai, tolak ukur yang dibicarakan pun belum jelas, seharusnya yang lebih diperhatikan itu konteksnya, komunikasi yang disampaikan, dan pesannya apa,” ujar Arie Je. Untuk membuat konten yang positif dan baik diperlukan suatu formula penting yang harus diperhatikan. Menurut Dr. Firman Kurniawan, membuat konten positif dapat dilakukan dengan menerapkan formula Prof. Jonah Berger yang disebut STEPPS (social currency, trigger, emotion, public, practical value, story). “Konten-konten yang menyebar luas (viral) dan yang kita utamakan berkualitas itu biasanya mengandung formula STEPPS ini,” ujar Dosen Universitas Indonesia ini.

 

Konten adalah wadah untuk menuangkan ide dan gagasan yang ingin disampaikan kepada orang lain. Untuk beraktualisasi diri menjadi seorang content creator, hal yang paling diperhatikan adalah ciptakan konten yang kreatif, sesuai passion, dan tetap konsisten. Menurut Harwinsyah, dalam pandangan content creator diperlukan juga segmentasi jenis konten untuk menjaga konsistensi. “Scheduling untuk content creator dalam membuat sesuatu perlu sih untuk konsistensitas itu tetap terjaga,” jelas pria yang berprofesi sebagai Content Director Froyonion.

 

Dalam menampilkan sebuah konten tak memungkiri akan terdapat komentar-komentar yang disampaikan masyarakat baik itu positif ataupun negatif, sehingga perlu untuk kita tetap yakin pada kemauan diri dalam menyampaikan konten tersebut kepada orang lain selagi konten tersebut bersifat positif dan bermanfaat. “Ikuti keinginan diri, jangan terlalu memikirkan evaluasi orang lain, yang penting adalah jadi diri sendiri dan konsisten tetap produksi konten,” tambah Firman.

 

Baik buruknya konten viral yang beredar di media sosial itu tergantung konteks konten yang disampaikan. Ketika membuat konten yang bermutu, utamakan untuk tetap konsisten menghasilkan karya-karya yang positif dan kreatif seseuai dengan passion yang dimiliki.

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here