Wujudkan Produk Aman dan Bermutu, Gubernur Koster Harap BPOM Lakukan Pengawasan Intensif - Dewata News

Breaking News

Home Top Ad

Gold Ads (1170 x 250)

11/27/18

Wujudkan Produk Aman dan Bermutu, Gubernur Koster Harap BPOM Lakukan Pengawasan Intensif


Badung, Dewata News. Com - Obat dan Makanan menjadi bagian tidak terpisahkan dari kehidupan manusia. Globalisasi dan perubahan gaya hidup masyarakat mendorong peningkatan jenis dan jumlah produk Obat dan Makanan yang beredar. Di satu sisi kondisi ini menstimulasi pengembangan produk obat dan makanan tetapi di sisi lain ada kerentanan beredarnya produk obat dan makanan ilegal dan palsu jika pengawasan dan pembinaan tidak dilakukan dengan maksimal. Bali sebagai destinasi wisata dunia, sangat membutuhkan pengawasan obat maupun makanan untuk menjamin keamanan para wisatawan yang datang ke Bali.

Demikian disampaikan Gubernur Bali Wayan Koster dalam sambutannya pada acara Rapat Evaluasi Nasional Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Republik Indonesia Tahun 2018 dengan tema "Membangun Insan dan Pemimpin BPOM RI yang Berjiwa Tangguh dan Taqwa, Berkinerja Tinggi, Melayani dan Melindungi Masyarakat untuk Obat dan Pangan Aman dan Berkualitas" di Padma Resort, Legian, Badung, Selasa (27/11).

Gubernur Koster mengatakan, Bali sebagai daerah tujuan wisata juga diserbu produk-produk dari luar sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari kegiatan pariwisata tersebut. Menurut Koster, produk tersebut tentunya juga harus aman dan bermutu.

"Kita tidak boleh memberikan perlakuan khusus terhadap produk luar tersebut. Kami berharap para pelaku usaha di bidang pariwisata bisa memanfaatkan produk lokal termasuk produk di bidang obat dan makanan. Selain itu, Bali sebagai tujuan wisata dunia harus mendapat perhatian khusus dari BPOM agar wisatawan aman dalam berkunjung ke Bali," ujarnya.

Ditambahkan Orang nomor satu di Pemerintah Provinsi bali ini, kondisi yang cukup menggembirakan, belakangan banyak muncul produsen UMKM kosmetika khususnya produk SPA berkembang sangat pesat yang menggunakan bahan-bahan alami dan tradisional. Produk ini tidak hanya digunakan atau beredar di dalam negeri, tetapi juga sudah mempunyai pasar di luar negeri.

"Hanya saja perlu kita tekankan bahwa semua produk yang dihasilkan harus mempunyai ijin edar atau legal secara hukum serta aman dan bermutu. Untuk itu kami harapkan agar Badan POM beserta jajaran di bawahnya bisa melakukan pembinaan terhadap produksi lokal, sehinga bisa menghasilkan produk bermutu dan aman serta bisa bersaing dengan produk luar selain dengan pengawasan secara intensif agar tidak terjadi masalah di masyarakat," harapnya.

Lebih jauh, Koster memberikan apresiasi kepada Badan POM atas pembentukan 40 (empat puluh) Kantor Badan POM di Kabupaten/Kota di tahun 2018 ini.

"Terimakasih kami sampaikan karena salah satunya ada di wilayah Provinsi Bali yaitu Kantor Badan POM Kabupaten Buleleng dengan wilayah kerja Kabupaten Buleleng dan Kabupaten Jembrana. Tentunya Badan POM hadir di Kabupaten/Kota akan meningkatkan perlindungan ke masyarakat," ungkap Koster.


Pada kesempatan tersebut, Koster juga mengucapkan terimakasih atas dipilihnya Bali sebagai tempat penyelenggaraan kegiatan ini. Ia berharap agar suasana Bali mampu membawa kesejukan hati bagi para peserta rapat evaluasi. Ia juga mengapresiasi atas penggunaan pakaian adat daerah yang digunakan oleh para peserta. Hal ini sejalan dengan program pemerintah Provinsi Bali dibawah kepemimpinannya. Hal ini juga menunjukkan kebhinekaan dan identitas daerah masing-masing.

"Saya mengucapkan Selamat datang di Pulau Dewata Kepada peserta pertemuan. Ucapan terima kasih kami sampaikan atas dipilihnya Provinsi Bali sebagai tempat penyelenggaraan RAPAT EVALUASI NASIONAL BPOM TAHUN 2018. Kami sangat mendukung atas diselenggarakan kegiatan ini. Mudah-mudahan suasana Bali yang indah ini dapat menambah semangat dan mampu menyejukan suasana hati Bapak/Ibu kita dalam melaksanakan pertemuan ini,. Saya juga mengapresiasi para peserta yang pada hari ini menggunakan pakaian adat khas daerah masing-masing, ini menunjukkan ciri khas kita sebagai bangsa Indonesia dengan beraneka ragam budaya dan mencirikan kebhinekaan," imbuhnya.

Hal senada juga disampaikan Kepala BPOM RI Penny K. Lukito dalam sambutannya mengatakan jika penggunaan pakaian adat daerah oleh para eserta untuk menunjukkan jika Indonesia beragam budaya yang adiluhung.

"Saat ini kita berkumpul dengan mengenakan pakaian adat daerah masing-masing, ini menunjukkan rasa kebhinekaan dan persatuan," ucapnya.

Ditambahkannya, berbagai kegiatan telah dilakukan oleh BPOM diseluruh indonesia selama ini. Sehingga dipenghujung tahun, harus ada evaluasi guna mewujudkan pelayanan yang lebih baik kedepannya.

"Sekarang kita evaluasi untuk langkah kedepan. Pengawasan obat dan makanan merupakan strategis prioritas bagi bangsa Indonesia. Keberadaan BPOM untuk membantu dan melindungi masyarakat, memastikan masyarakat mengkonsumsi obat dan makanan yang aman, serta berkualitas," ujarnya.

Lebih lanjut dikatakan Penny, tantangan kedepan bagi BPOM adalah merespon berbagai penggunaan teknologi dan informasi yang semakin berkembang dalam pengawasan obat dan makanan.

Pada kesempatan tersebut juga dilakukan penandatanganan kesepakatan antara BPOM dan Provinsi Bali dalam peningkatan pengawasan obat dan makanan. Peresmian secara simbolis 35 (tiga puluh lima) kantor BPOM di seluruh Indonesia serta penandatanganan prasasti untuk kantor BPOM Buleleng. Serta diakhiri dengan peninjauan pameran.

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com