Catut Nama Pejabat Polri dalam Lelang Mobil di FB, Napi Ini Ditangkap Polda Metro Jaya - Dewata News

Breaking News

Home Top Ad

Gold Ads (1170 x 250)

1/18/18

Catut Nama Pejabat Polri dalam Lelang Mobil di FB, Napi Ini Ditangkap Polda Metro Jaya



Jakarta, Dewata News. Com - Subdit Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Metro Jaya membongkar penipuan yang mencatut nama Pejabat Polri. Salah satu pelaku Jefri Din adalah narapidana (napi) Lembaga Pemasyarakatan (LP) Siborong-borong, Sumatera Utara.

"Tersangka mencatut pejabat Polri, seakan-akan menawarkan mobil barang sitaan yang akan dilelang, melalui Facebook," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (17/1).

Kasus terungkap setelah polisi menerima sejumlah laporan dari korban. Korban merasa tertipu dengan adanya tawaran lelang mobil CRV, Fortuner dan lainnya dari seseorang yang mengaku sebagai pejabat Polri yaitu Irjen Pol Martuani.

"Karena ada lelang murah, korban tertarik kemudian mentransfer sejumlah uang. Untuk penipuan ini ada 10 laporan polisi yang melaporkan dan ada beberapa yang belum laporan," sambungnya.

Jefri berkerja sama dengan tersangka MJS (DPO) yang dikenalnya saat sama-sama mendekam di LP Siborong-borong. Jefri adalah napi kasus narkotika yang telah menjalani masa tahanan 5 tahun dari vonis 6 tahun.

"JD ini, dia yang menelepon mengaku pejabat, suaranya mirip kemudian mengiming-imingi lelang ini. MJS yang membuat akun Facebook mengatas namakan pejabat Polri dengan memasang gambar atau foto pejabat tersebut," sambung Kabid Humas.

Modus operandi tersangka adalah dengan mengaku sebagai kerabat korban. Untuk meyakinkan korban, tersangka memasang foto Irjen Pol Martuani di Facebook maupun WhatsApp.

Korban ditawari mobil lelang hasil sitaan barang bukti dengan harga yang rendah. Korban yang tertarik diminta membayar uang muka sebesar 30 persen terlebih dahulu. Tapi, setelah uang tersebut ditransfer, ternyata lelang mobil itu fiktif.

Adapun, mobil yang dilelang oleh 'Martuani' palsu ini di antaranya adalah Toyota Fortuner Rp 270 juta, Mitsubishi Pajero Rp 330 juta, Toyota Innova Rp 170 juta, Toyota Avanza Rp 130 juta, Honda CRV Rp 200 juta. Dari total 10 korban yang melapor, kerugian mencapai Rp 500 juta.

Polisi menyita rekening dan juga sejumlah handphone yang digunakan tersangka Jefri dalam melakukan aksi penipuan tersebut. "Handphone tersebut dibawa oleh pembesuk yang dimasukkan ke dalam buku yang sudah dibuat seperti ini (menjadi kotak-berlubang di tengah buku)," tuturnya.

Untuk memudahkan proses penyidikan terhadap Jefri, polisi membonnya dari LP Siborong-borong. Sementara proses penyidikan berlangsung, Jefri dititipkan di Lapas Cipinang.

Lebih lanjut, Kabid Humas menghimbau masyarakat untuk tidak mudah percaya dengan adanya tawaran yang mengatasnamakan pejabat polisi. Sementara akun facebook 'Martuani' palsu juga telah diblokir oleh pihak kepolisian.

"Masyarakat jangan percaya kalau ada yang mengaku pejabat polisi yang menawarkan lelang barang bukti, karena tidak mungkin ada lelang barang bukti kendaraan," tuturnya.

No comments:

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com