Tanpa Mengurangi Makna, Wagub Sudikerta Ajak Umat Laksanakan Yadnya Dengan Sederhana

Buleleng, Dewata News. Com -  Pelaksanaan ritual Yadnya seharusnya menyesuaikan dengan kemampuan tanpa harus memaksakan untuk bisa terl...


Buleleng, Dewata News. Com - Pelaksanaan ritual Yadnya seharusnya menyesuaikan dengan kemampuan tanpa harus memaksakan untuk bisa terlihat mewah. Pelaksanaan Yadnya dengan memaksakan diri agar terlihat mewah akan mengakibatkan permasalahan dikemudian hari. Untuk itu, Yadnya harus dilaksanakan dengan tulus ikhlas sehingga berjalan dengan baik dan lancar sesuai yang diharapkan. 

Hal tersebut disampaikan Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta dihadapan Krama Desa Pakraman Sepang, Busungbiu, Buleleng pada Kamis (23/3). Kehadiran Wagub Sudikerta di Pura Puseh Bale Agung Desa Pakraman Sepang sore dalam rangka mengikuti rangkaian karya petirtaan jelang melasti menyambut Hari Raya Nyepi.

“Dalam melaksanakan Yadnya itu harus didasari niat yang tulus ikhlas, jangan dilaksanakan secara besar-besaran apalagi hanya untuk agar terlihat mewah. Laksanakan Yadnya sesuai dengan kemampuan kita, jangan sampai melampaui apa yang kita miliki. Itu yang akan membuat masalah dikemudian hari, untuk itu laksanakan Yadnya dengan sederhana tanpa mengurangi dari makna Yadnya itu sendiri,” ujar Sudikerta.


Lanjut Sudikerta, Yadnya bukanlah sekedar upacara keagamaan semata, lebih dari itu yadnya merupakan bentuk sujud bhakti kepada Hyang Widhi. Untuk itu, dalam pelaksanaan yadnya yang dilaksnakan memiliki kualitas Satwika Yadnya yaitu yadnya yang dilaksanakan dasar utama sradha bakti, lascarya, dan semata melaksanakan sebagai kewajiban serta berdasarkan dengan sastra agama.

"Apapun bentuk yadnya yang dilakukan seperti persembahan, pengendalian diri, punia, maupun jnana jika dilandasi bakti dan tanpa pamrih maka tergolong Satwika Yadnya dan niscaya karya tersebut akan berjalan dengan sangat hikmat," pungkasnya.

Jelang pelaksanaan Nyepi yang jatuh pada tanggal 28 Maret 2017 mendatang, Wagub Sudikerta yang dalam kesempatan tersebut didampingi Inspektur Provinsi Bali Ketut Teneng dan Karo Kesra Setda Provinsi Bali A.A Gede Geriya menghimbau kepada umat agar ikut mewujudkan pelaksanaan Hari Raya Nyepi bisa berjalan dengan baik dan aman. 

“Saya juga mengajak umat untuk ikut mewujudkan pelaksanaan Nyepi berjalan aman, saat menyambut Nyepi juga jangan sampai berlebihan yang membuat kondisi jadi tidak kondusif. Mari kita ikut menjaga kesucian Nyepi,” pungkasnya.

Berita Terkait

Breaking News 7979276640126042450

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Pemerintah Provinsi Bali

Pemerintah Provinsi Bali

Event Partner

Event Partner

Pesta Kesenian Bali XXXIX

YURA Shop

Populer

item