Kabar Nasional : Seorang Pemuda Ditemukan Tewas Tergeletak di Pinggir Jalan Babelan, Diduga Korban Pembunuhan

Bekasi, Dewata News. Com - Seorang pemuda ditemukan tewas tergeletak di Jalan Raya Kampung Cabang Empat RT 02/01, Desa Huripjaya, Kecam...


Bekasi, Dewata News. Com - Seorang pemuda ditemukan tewas tergeletak di Jalan Raya Kampung Cabang Empat RT 02/01, Desa Huripjaya, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi pada Rabu (26/10/2016) sekira pukul 02.00 WIB. Korban yang belum diketahui identitasnya itu diduga dibunuh, soalnya terdapat luka tusuk di bagian perut dan dada.

"Jenazah korban sudah dibawa ke RS Polri Kramatjati, Jakarta Timur untuk diidentifikasi," kata Kapolsek Babelan Kompol Mualim Ucok Harahap kepada wartawan pada Rabu (26/10/2016).

Kapolsek mengatakan, jenazah korban pertama kali ditemukan oleh warga setempat bernama Riswanto, 24 tahun. Saat itu Riswanto terbangun dari tidurnya karena mendengar suara keributan dari luar. Riswanto lalu keluar rumah dan mendapati dua orang yang menumpang satu unit sepeda motor hendak menyalakan mesin. Saat mesin sudah berderu, dua pria tersebut kabur melarikan diri dari lokasi kejadian.

Di balik gelapnya malam, Riswanto juga mendengar suara rintihan seseorang di lokasi kejadian. "Pas dicek, rupanya korban sudah tersungkur bersimbah darah di bagian badannya," ujar Kapolsek.

Kapolsek mengatakan, saat dihampiri Riswanto, korban masih bernafas. Namun saat ditinggal Riswanto untuk melaporkan hal ini ke Ketua RT setempat bernama Kamun, 42 tahun, korban telah meninggal dunia.

"Mendapat informasi ini anggota langsung bergegas ke lokasi dan menemukan korban telah tewas. Dia tewas karena menderita luka tusuk benda tajam di bagian perutnya," kata Kapolsek.

Kanit Reskrim Polsek Babelan Iptu Romlih Khairudin menambahkan, penyidik tengah menggali keterangan saksi-saksi di lapangan. Iptu Romlih enggan berspekulasi motif pembunuhan itu. Dia juga tidak mau menduga, apakah pria tersebut korban perampokan atau murni pembunuhan.

Meski begitu, harta benda korban berupa ponsel merk Evercross masih ada di lokasi. Dari ponsel korban, polisi melacak keberadaan keluarganya, karena polisi tidak mendapati kartu tanda penduduk (KTP) miliknya di lokasi kejadian.

"Kita masih penyelidikan, tolong dibantu doanya supaya pelaku bisa terungkap," kata Iptu Romlih.

Menurutnya, ciri-ciri korban yaitu mengenakan kaos warna abu-abu, celana panjang jeans, memakai sepatu kets dan kaos kaki warna hitam. "Umur korban juga diperkirakan berusia 20 tahun, berat sekitar 4 kg dan tinggi badan 160 cm," ungkap Iptu Romlih.

Berita Terkait

Kabar Nasional 1687149571047507201

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

YURA Shop

Populer

item