Gubernur Pastika Ingatkan Krama Sambirenteng Untuk Tetap Jaga Persatuan dan Kesatuan

Buleleng, Dewata News. Com -  Di zaman globalisasi saat ini, krama desa pakraman hendaknya selalu membangun dan menjaga rasa persatuan ...


Buleleng, Dewata News. Com - Di zaman globalisasi saat ini, krama desa pakraman hendaknya selalu membangun dan menjaga rasa persatuan dan kesatuan, jangan ada yang mau menang dan berkuasa sendiri sehingga mampu untuk mewujudkan masyarakat yang Mandara sesuai dengan visi dari Bali Mandara. 

Demikian disampaikan Gubernur Bali Made Mangku Pastika dalam Dharma Wacananya di hadapan Krama Desa pakraman Sambirenteng saat melakukan persembahyangan di Pura Bale Agung Desa Pakraman Sambirenteng, Kecamatan Tejakula, Buleleng, Senin(10/10).

“Keberadan dari desa pakraman tersebut adalah benteng kita dalam melestarikan budaya Bali oleh karena itu krama desa harus selalu bersatu dan membangun persatuan dan kesatuan tersebut dalam melaksanakan kehidupan sesuai dengan prinsip Tri Hita Karana,” jelas Pastika yang menurutnya dengan adanya persatuan umat hindu Bali yang merupakan minoritas di wilayah Indonesia diharapkan bisa hidup berdampingan dan mampu menghindari konflik yang dapat menimbulkan perpecahan baik itu sesama krama desa maupun dengan masyarakat lainnya. 

“Saya sangat sedih jika melihat ada krama Bali yang berkonflik dengan sesamanya, itu artinya rasa persatuan dan kesatuannya masih kurang,” imbuh Pastika. 

Lebih lanjut disampaikan Pastika, krama desa juga diharapkan untuk selalu waspada, mengingat saat ini banyak kelompok – kelompok eksklusif yang menjadi provokator untuk menimbulkan konflik dan perpecahan. 


Oleh karena itu, Pastika mengingatkan agar krama desa selalu menjalani kehidupan dengan mengamalkan filosofi menyama braya,dengan filosofi tersebut krama diharapkan bisa hidup dengan dasar saling asah, asih, dan asuh serta paras paros sarpanaya, sagilik saguluk salunglung sabayantaka.

Gubernur Pastika juga menyampaikan permohonan maafnya kepada krama, mengingat pada pelaksanaan karya ngenteg linggih pura tersebut dirinya tidak bisa hadir dikarenakan ada acara yang sangat penting yang tidak bisa diwakilkan, dan baru kali inilah ia dapat hadir bertatap muka dengan krama sekaligus melakukan penandatanganan prasasti di pura tersebut. 

Penandatanganan prasasti dilakukan Gubernur Pastika didampingi oleh Bendesa Adat Desa Sambirenteng yang kemudian dilakukan juga penyerahan dana punia, prasasti tersebut sebelumnya juga sudah ditanda tangani oleh Bupati Buleleng. 

Usai melakukan persembahyangan tersebut, Gubernur Pasrtika yang juga turut didampingi oleh beberapa Kepala SKPD kemudian bertolak menuju SMA/SMK Negeri Mandara guna melakukan persiapan untuk melakukan persembahyangan bersama dengan para siswa SMA/SMK Negeri Bali Mandara di Pura Puseh Panegil Dharma yang letaknya berada di selatan dari SMA/SMK Negeri Bali Mandara. 

Persembahyangan dilakukan dalam rangka memohon keselamatan dan juga kerahayuan bagi seluruh peserta didik yang ada di SMA/SMK Negeri Bali Mandarasehingga kedepannya mereka diharapkan mampu meraih kesuksesan sesuai dengan apa yang mereka cita – citakan. (DN - IrP)

Berita Terkait

Breaking News 9017330386275888371

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Populer

item