Pemkab Buleleng Dari Tahun 2012-2016 Sudah Perbaiki Jalan 330,34 Km

B uleleng, Dewata News.com —   Dari tahun 2012 hingga tahun 2016, Pemkab Buleleng sudah memperbaiki jalan sepanjang 330,34 km, sehingga...


Buleleng, Dewata News.com  Dari tahun 2012 hingga tahun 2016, Pemkab Buleleng sudah memperbaiki jalan sepanjang 330,34 km, sehingga saat ini tinggal menyisakan jalan rusak sepanjang 154,795 km. ”Tahun 2016 Pemkab Buleleng akan menyelesaikan 92,78 km jalan yang rusak dan akan menyelesaikan ditahun 2017,” jelas Pelaksana Tuigas (Plt) Kadis Pekerjaan Umum Buleleng Ketut Suparta Wijaya di Singaraja, Kamis (19/05).
    
Menurut Suparta, untuk di perkotaan, Pemkab Buleleng  tahun 2016 ini sudah mulai melakukan perbaikan jalan. Namun kekurangan yang dikerjakan pada tahun ini akan tuntas tahun 2017 mendatang. ”Fokus Tahun 2017  adalah menuntaskan sisa jalan di pedesaan dan di perkotaan yang rusak.  Dan program Jalan Tuntas akan benar benar tuntas di tahun 2017.,” imbuhnya.

Ia juga memaparkan, jalan berstatus jalan Kabupaten di pedesaan yang masih belum rusak, akan segera diperbaiki oleh Pemkab Buleleng. Ditargetkan pada tahun 2017 sisa jalan rusak di desa dan kota akan tuntas.

Selaku Plt.Kadis P{U Buleleng, Ketut Suparta Wijaya tidak menampik, bahwa masih ada jalan di desa yang belum diperbaiki. Dari total jalan berstatus Kabupaten, Pemkab Buleleng hanya menyisakan 10% jalan rusak. Namun, hal ini bisa meningkat, karena banyak desa yang mengusulkan Peningkatan status jalan desa menjadi jalan Kabupaten.

“Saya tidak memungkiri kalau di desa masih ada yang belum diperbaiki, tapi persentasenya kecil, Cuma sekitar 10%. Tapi saat ini banyak desa yang mengusulkan untuk meningkatkan status jalannya menjadi jalan Kabupaten, sehingga jalan yang rusak bertambah lagi,” jelasnya.
   
Salah satu contoh jalan desa yang belum diperbaiki, menurut dia, jalan penghubung antara Desa Tinggarsari, Kecamatan Busungbiu dan Desa Pujungan, Kecamatan Pupuan, Kabupaten Tabanan. Jalan yang dibangun pada tahun 1987 ini memang terlihat masih rusak. Ini mengakibatkan warga setempat merasa kesulitan melalui jalan tersebut, terutama saat membawa hasil panen. Bagaimana tidak, jalan tersebut merupakan satu-satunya jalan penghubung yang bisa dilalui warga.
  
Setelah dikonfirmasi, Suparta menjelaskan, jalan tersebut sudah pernah diperbaiki tahun lalu, namun hanya sepanjang 3 km saja. “Sebenarnya tahun lalu kita sudah perbaiki sepanjang 3km, ini dikarenakan kita terbentur anggaran. Tapi tahun depan kita akan perbaiki dan ini,” pungkas Suparta.

Suparta mengatakan, tahun ini jalan tersebut sudah diusulkan untuk menjadi prioritas utama untuk tahun depan. Suparta menambahkan, dana yang akan digunakan untuk perbaikan jalan tersebut menggunakan Dana Alokasi Khusus (DAK) tahun 2017. 
   
“Jalan-jalan yang belum termasuk jalan penghubung Desa Tinggarsari-Desa Pujungan akan menggunakan DAK tahun 2017 dan akan kami tuntaskan, namun jika keterbatasan anggaran kami akan perbaiki yang kategori rusak berat terlebih dahulu,” imbuhnya.  (DN ~ TiR).—

Berita Terkait

Kabar Buleleng 5690402471645563005

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

YURA Shop

Populer

item