Sikapi Aktivitas Gunung Agung, Pemerintah dan Masyarakat Bali Sembahyang di Pura Besakih

Karangasem, Dewata News. Com -  Meskipun aktivitas Gunung Agung menurun, pemerintah dan masyarakat Bali tetap menempuh langkah antisip...


Karangasem, Dewata News. Com - Meskipun aktivitas Gunung Agung menurun, pemerintah dan masyarakat Bali tetap menempuh langkah antisipasi secara sekala dan niskala terhadap segala kemungkinan yang bisa terjadi. Langkah niskala yang dilakukan diantaranya adalah melakukan prosesi Ngaturang Bhakti “Panglempana” yang bertujuan untuk meminta peneduh agar Gunung Agung tidak meletus dan masyarakat Bali diberikan keselamatan. Serangkaian prosesi itu, Gubernur Bali Made Mangku Pastika didampingi Ny. Ayu Pastika beserta jajaran OPD lingkup Pemprov Bali mengikuti persembahyangan bersama di Pura Basukian Besakih, Rabu (20/9). Persembahyangan juga dilakukan pemerintah dan masyarakat di tujuh Pura yang berada di kawasan Pura Besakih, yakni Pura Girikusuma, Pura Dalem Puri, Pura Bangun Sakti, Pura Goa Raja, Pura Riwa Tengen, Pura Penataran Agung dan Pura Pengubengan. Rangkaian persembahyangan di beberapa Pura tersebut juga diikuti oleh Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta dan Ny. Dayu Sudikerta, Ketua PHDI Pusat Wisnu Bawa Tenaya, Ketua PHDI Bali IGN Sudiana, Bupati Karangasem IGA Mas Sumantri dan Wakil Bupati Wayan Artha Dipa.

Seusai sembahyang di Pura Basukian, Gubernur Bali Made Mangku Pastika mengatakan pentingnya prosesi ini untuk memohon keselamatan dari ancaman bencana meletusnya Gunung Agung. Ia berharap letusan itu tidak terjadi, apalagi laporan hari ini aktivitas Gunung Agung mengalami penurunan dibandingkan sebelumnya. “Hari ini saya dapat laporan [aktivitas Gunung Agung] menurun, mudah mudahan besok menurun lagi. kalau terus menurun dan kemudian tenang kita bisa menghindari situasi darurat,” ujarnya.

Ia menambahkan, pemerintah sudah siap dengan segala kemungkinan yang terjadi dan apa saja yang harus dilakukan untuk meminimalisir dampak jika situasi buruk terjadi. Besok, (21/9), Pastika akan keliling utuk mengecek kembali kesiapan dan memantau perkembangan aktivitas Gunung Agung karena menurutnya ada aspek keilmuan yang patut dijadikan acuan. Ia juga sudah meminta seluruh BPBD di Bali untuk membantu kesiapan logistik dan sejauh ini semuanya sudah dipersiapkan untuk mengantisipasi kemungkinan 50 ribu jiwa masyarakat yang mungkin terdampak di radius 6 km. Sedangkan untuk wisatawan menurutnya tak akan terganggu mengingat dalam kondisi terburuk daerah terdampak sejauh 10 km.

Terakhir ia menghimbau kepada masyarakat agar tidak panik. Menurutnya kepanikan justru akan membuat masyarakat terhanyut dengan berita tidak jelas. Ia juga meminta jangan memukul kulkul bulus sebelum ada informasi yang jelas. Ia berharap harus jelas siapa yang memukul kulkul bulus dan siapa yang memerintahkan.

Selain itu sebagai langkah awal kelompok rentan seperti  orang tua renta, ibu hamil, balita dan penderita sakit jiwa menjadi prioritas untuk diungsikan. Ia juga meminta agar masyarakat tidak menjual ternak murah atau mengambil uangnya di LPD. Untuk ternak menurutnya sudah ada tempat penitipan sedangkan uang sudah dalam kondisi aman karena berada di Bank.


Sebelumnya di Pura Pengubengan, Wagub Sudikerta juga menyampaikan kesiapan pemerintah secara sekala dan niskala terhadap perkembangan aktivitas Gunung Agung di Karangasem, Bali.

Berita Terkait

Breaking News 5706879755477982947

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

YURA Shop

Populer

item