Kembangkan IKM, Disperindag Gelar Workshop Industri Kreatif

Buleleng, Dewata News. Com  —    Guna mengembangkan Industri Kecil dan Menengah (IKM), Pemerintah Kabupaten Buleleng melalui Dinas Perd...


Buleleng, Dewata News. Com —  Guna mengembangkan Industri Kecil dan Menengah (IKM), Pemerintah Kabupaten Buleleng melalui Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagperin) bekerjasama dengan Direktorat Jenderal (Ditjen) Industri Kecil dan Menengah (IKM) Kementrian Perindustrian (Kemenperin) dan Undiksha menyelenggarakan workshop bertajuk “Peningkatan Daya Saing Industri Kreatif Berbasis Kearifan Lokal” di ruang seminar Fakultas MIPA Undiksha, Kamis (10/08).
 
Workshop ini dibuka langsung oleh Direktur Jenderal IKM Kemenperin, Gati Wibawaningsih. Turut pula hadir Direktur Kimia, Sandang, Aneka, dan Kerajinan (KSAK) IKM, E. Ratna Utarianingrum, Wakil Bupati Buleleng, dr. I Nyoman Sutjidra, Sp.OG, dan Kadisperindag Buleleng, Drs. Ketut Suparto, MMA dan Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Alumni Undiksha, Dr. I Gusti Ngurah Pujawan, M.Kes. Workshop ini juga dirangkaikan dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara Kemenperin dan Pemkab Buleleng.
 
Ditemui di sela-sela kegiatan, Gati Wibawaningrum menjelaskan, workshop ini diselenggarakan guna mensosialisasikan fasilitas-fasilitas apa yang dapat diberikan oleh pemerintah kepada para pelaku Industri Kecil dan Menengah. Menurutnya, workshop ini dipandang strategis karena workshop ini menunjukkan perhatian Pemkab Buleleng kepada pengembangan IKM. Melalui workshop ini juga akan diberikan trik-trikpengembangan industry kreatif berwawasan kearifan local. “Tujuan utamanya adalah mensosialisasikan bagaimana program-program pemerintah khususnya untuk pengembangan IKM,” jelasnya.
 
Untuk MoU sendiri, dirinya menambahkan ada kerjasama antara Kemenperin dengan Pemkab BUleleng terutama fasilitas-fasilitas dari Kemenperin untuk pengembangan IKM di Buleleng. Kerjasama tersebut seperti pengembangan SDM, bombing teknis, pelatihan, bantuan peralatan dan juga marketingnya. Marketing di sini baik yang online maupun offline. “Semua tercakup dalam MoU tersebut. Kita akan fasilitasi semua dari pengembangan SDM, peralatan sampai marketingnya,” imbuh Gati Wibawaningsih.
 
Sementara itu, Wabup Sutjidra mengatakan workshop ini diikuti oleh 50 orang yang terdiri dari akademisi dan pelaku IKM. Kegiatan ini menunjukkan bahwa Pemkab Buleleng sangat mendukung adanya IKM di Buleleng.  Workshop seperti ini juga diharapkan terus ada untuk mengembangkan industri kreatif. “50 orang mengikuti workshop ini untuk pengembangan IKM di Buleleng,” katanya.
 
Wabup Sutjidra juga mengungkapkan industri kreatif di Buleleng sangat didukung untuk berkembang. Hal tersebut dikarenakan industri kreatif menyerap tenaga kerja yang sangat besar. Selain itu, industry kreatif memberikan dampak perekonomian yang besar di Buleleng. Oleh karena itu, pihaknya berharap workshop seperti ini terus digelar di Buleleng untuk meningkatkan IKM yang ada di Buleleng. “Kita sangat dukung industri kreatif ini karena memberikan dampak perekonomian yang sangat besar,” tandasnya. (DN ~ TiR).—

Berita Terkait

Kabar Buleleng 56553102653111202

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

YURA Shop

Populer

item