Hadiri Karya Pujawali Pura Dalem Taro, Wagub Sudikerta Minta Umat Tidak Hanya Sekedar Beryadnya

Gianyar, Dewata News. Com -  Yadnya merupakan perbuatan yang dilakukan dengan penuh keiklasan dan kesadaran untuk melaksanakan persembah...


Gianyar, Dewata News. Com - Yadnya merupakan perbuatan yang dilakukan dengan penuh keiklasan dan kesadaran untuk melaksanakan persembahan kepada Tuhan. Yadnya bukanlah sekedar upacara keagamaan, lebih dari itu segala aktivitas manusia dalam rangka sujud bhakti kepada hyang Widhi adalah Yadnya. Yadnya bagi Umat  Hindu merupakan satu kesatuan yang utuh dari seluruh ajaran dan aktifitas keagamaan, karena Yadnya adalah unsur yang sangat penting dalam tatanan kehidupan beragama masyarakat  Hindu. Untuk itu, dalam melaksanakan Yadnya jangan hanya sekedar beryadnya atau terlihat menjalankan Yadnya. Hal tersebut disampaikan Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta, Rabu (9/8) saat menghadiri Karya Pujawali Ngusaba lan Patoyan Ida Bhatara Ratu Dalem di Pura Dalem Tatag, Desa Taro, Tegalalang, Gianyar.


"Kwalitas yadnya dan Keagungan sebuah Yadnya bukan terletak pada besarnya persembahan, melainkan terletak pada niat suci dan ketulusan hati dari orang yang membuat Yadnya. Dalam ajaran agama Hindu hakekat Yadnya adalah Pakayunan sane hening, tulus tur Jangkep, jadi jelas bahwa hakekat yadnya adalah pikiran yang suci/tulus dan bulat untuk melakukan persembahan. Jadi jangan sampai kita melaksanakan Yadnya secara asal-asalan sekedar beryadnya," ujar Sudikerta yang dalam kesempatan tersebut didampingi Kadis Perumahan Rakyat dan Desa Tertinggal Provinsi Bali, Ketut Artika.



Ditambahkan Sudikerta, umat diharapkan untuk terus meningkatkan srada bhakti kepada Ida Hyang Widhi Wasa sebagai bentuk rasa syukur atas apa yang telah diberikan selama ini. Menurut Sudikerta, kita sebagai umat manusia jangan hanya meminta sesuatu ataupun berdoa semata tanpa dibarengi dengan persembahan yadnya. "Kita jangan hanya meminta ini itu kepada tuhan, tapi kita malah tidak pernah melaksanakan yadnya atau sembahyang. Kan percuma juga, jadi harus di seimbangkan," ujarnya.



Dalam kesempatan tersebut, Sudikerta juga menyinggung terkait penggunaan buah lokal pada gebogan atau sarana upakara lainnya. Menurut Sudikerta, diharapkan masyarakat dapat menggunakan buah lokal sebagai bahan utama gebogan. Hal ini sejalan dengan komitmen Pemerintah Provinsi Bali dalam melestarikan buah lokal.



"Saya juga mengajak masyarakat agar dalam pelaksanaan yadnya sarana yang dipergunakan hendaknya merupakan hasil dari isi bumi sendiri seperti buah-buahan lokal seperti pisang, jeruk, salak, manggis, jambu dan buah lokal lainnya. Jangan semuanya buah import. Persembahan dengan menggunakan buah lokal merupakan  wujud terima kasih kita kehadapan Ida Sang Hyang Widhi atas segala berkah dan rahmat yang telah beliau dilimpahkan kepada kita. Selain itu, banyak juga kita lihat umat membuat gebogan tidak hanya menggunakan buah import tapi juga minuman kaleng, jelas ini sangat tidak bagus dan tidak cocok sebagai persembahan," tegas Sudikerta.



Lebih jauh, Sudikerta menambahkan penggunaan buah lokal selain bertujuan untuk membangkitkan motivasi petani Bali dalam memproduksi buah lokal, juga diharapkan mampu meningkatkan kualitas buah dan meningkatkan sirkulasi pertumbuhan ekonomi di Bali.




Usai menghadiri Karya Pujawali Ngusaba lan Patoyan Ida Bhatara Ratu Dalem di Pura Dalem Tatag, Desa Taro, Wagub Sudikerta selanjutnya menghadiri puncak acara Ngasti Maligia Punggel, metatah, mekakulan, serangkaian acara ngaben massal yag telah dilaksanakan pada tanggal 28 juli yang lalu di Desa Pakraman Tengkulak Kaja, Desa Kemenuh, Sukawati, Gianyar.

Berita Terkait

Breaking News 2294178909152690584

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Populer

item