Bertapa di Hutan Negara, Maha Guru Aertrya Narayana Dievakuasi

Buleleng, Dewata News.com —  Petugas gabungan mengevakuasi seorang pertapa dengan nama Maha Guru Aertrya Narayana yang melakukan ritua...


Buleleng, Dewata News.com —  Petugas gabungan mengevakuasi seorang pertapa dengan nama Maha Guru Aertrya Narayana yang melakukan ritual pertapaan di dalam hutan negara Desa Tambakan Kecamatan Kubutambahan, Buleleng Bali.

Narayana yang diketahui membuat sebuah pertapaan akhirnya berhasil dibujuk petugas yang
kemudian mengevakuasinya dari dalam hutan negara itu pada Jumat (18/08).

Sekitar puluhan petugas gabungan KRPH Provinsi Bali, Petugas Kehutanan Bali Utara, Linmas Desa Tambakan bersama Bhabinkamtimbas dan Babinsa serta Sekdes Tambakan mendatangi lokasi pertapaan Narayana yang mengaku dari Puri Kesiman Denpasar.

Kapolsek Kubutambahan, AKP I Komang Sura Maryantika menuturkan, yang bersangkutan mengaku berasal dari Puri Kesiman yang sudah masuk dan tinggal di dalam hutan negara Desa Tambakan.

"Dia tinggal di kawasan hutan tanpa izin dari instansi terkait, sehingga kami ajak keluar  meninggalkan hutan sekarang," jelas Maryantika.

”Jika menolak besar kemungkinan akan dilakukan upaya paksa oleh pihak kehutanan dan desa, karena dinilai telah melanggar aturan kehutanan, yaitu masuk kawasan hutan tampa ijin,” ungkap Kapolsek Komang Sura Marantika.


Maryantika menjelaskan, petugas membutuhkan waktu hingga tiga jam lamanya untuk sampai ke lokasi pertapaan tersebut. Tim Evakuasi tiba di Pertapaan Maha Guru Aertrya Narayana dan langsung melakukan pendekatan dengan membujuk Sang Maha Guru agar mau keluar dari lokasi hutan.

Dengan pendekatan persuasif  Narayana mau meninggalkan lokasi pertapaannya di Kawasan Hutan Puncak Manggu sembari membawa barang barang miliknya. Terdapat patung Dewa bertangan delapan Selain itu, petugas membongkar pelinggih yang terbuat dari kayu dan tenda tempat berteduh.

Setelah diajak keluar hutan lindung, Narayana sementara ditampung di rumah Komang Awit warga di Dusun Selangki, Desa Tambakan. Hanya saja, Sang Maha Guru lebih memilih tinggal di kandang sapi yang berada di kebun. Selain itu Tim Evakuasi juga telah menghubungi pihak keluarga yang berada di Denpasar.

Keterangan yang disampaikan, Narayana, dia  ingin berupaya kembali menempati pertapaannya itu sehingga masih berupaya mengurus izin ke instansi terkait. Dia berharap diberikan izin untuk mempergunakan kawasan Puncak Manggu itu untuk bertapa. Bahkan, dia bertekad melanjutkan rencana membuat tempat suci Pura Campuan Narayana dan Pura Beji. (DN ~ TiR).—

Berita Terkait

Kabar Buleleng 6990049683016191014

Post a Comment

  1. semoga niat luhur Sang maha Guru tersebut untuk hidup wanaprasta didukung semua kalangan...

    ReplyDelete
  2. Ini adl hal yang serius, dan perlu didialogkan dengan wiweka. Bagi umat Hindu penting untuk membahasnya.

    ReplyDelete

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

YURA Shop

Populer

item