Wagub Sudikerta Dorong Sinergitas Semua Pihak Dalam Pemberantasan Rabies

Denpasar, Dewata News. Com -  Sebagai daerah tujuan pariwisata dunia, kasus rabies menjadi salah satu hal yang bisa memberi citra buruk...


Denpasar, Dewata News. Com - Sebagai daerah tujuan pariwisata dunia, kasus rabies menjadi salah satu hal yang bisa memberi citra buruk bagi pariwisata Bali. Penyakit yang disebabkan oleh virus dan ditularkan oleh hewan terutama anjing melalui gigitannya ini, menyerang Bali sejak tahun 2008 dan hingga saat ini pemberantasan rabies masih menjadi pekerjaan rumah semua pihak mengingat penyakit mematikan ini saat masih mengintai di tengah-tengah masyarkat. Berbagai strategi pengendalian rabies telah dilakukan oleh Pemprov Bali diantaranya dengan melakukan vaksinasi massal rabies dan penyisiran, eliminasi selektif dan pengawasan lalu lintas Hewan Penular Rabies (HPR) serta  mengontrol populasi. Namun upaya tersebut belum berjalan maksimal, mengingat kasus rabies di Bali masih terjadi meskipun kecenderungannya sudah mulai mengalami penurunan. Untuk itu perlu dicarikan solusi nyata serta meningkatkan sinergitas dan kerjasama semua pihak baik itu pemerintah pusat, pemerintah daerah, pemerintah desa serta  elemen masyarakat lainnya termasuk para akademisi dalam upaya pemberantasan rabies tersebut. 

Harapan tersebut disampaikan Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta saat bertatap muka dengan para akademisi dari Universitas Udayana dan Universitas Minnesota  terkait pennaggulangan Rabies di Provinsi Bali di Ruang Praja Sabha Kantor Gubernur Bali, Selasa (30/5). 

“Rabies hingga saat ini masih menjadi masalah bagi kita semua. Saya berharap para akademisi dapat mencarikan solusi serta langkah konkrit penanggulangan rabies berdasarkan pada hasil- hasil kajian serta penelitian yang dilakukan, “imbuhnya. 

Sudikerta menambahkan salah satu persoalan mendasar dari penanggulangan rabies adalah masih tingginya populasi dari pada  anjing liar serta masih sulitnya mengontrol perkembang biakan anjing liar tersebut. Untuk itu sangat perlu dicarikan solusi terkait upaya mengontrol populasi anjing-anjing liar tersebut. Disamping itu, upaya edukasi serta sosialisasi kepada masyarakat yang memelihara hewan khususnya anjing dan kucing perlu terus diintensifkan sehingga masyarakat sadar akan bahaya penularan rabies dan memelihara hewan peliharaannya dengan baik dan tidak diliarkan.

“Kedepannya diperlukan regulasi yang jelas  tentang kepemilikan hewan peliharaan khususnya hewan penular rabies. Dengan berbagai upaya yang ditempuh dan komitmen kita bersama,  saya harap Bali bisa segera  bebas dari rabies, “tuturnya. 


Hal senada juga disampaikan oleh Direktur Jendral Peternakan dan Kesehatan Hewan, Kementrian Pertanian yang diwakilkan oleh Direktur Kesehatan Hewan drh. Fadjar Sumping Tjatur Rasa, Ph.D bahwasannya rabies adalah penyakit  yang dapat ditularkan dari hewan ke manusia (zoonosis) yang utama dan mengingat besarnya ancaman penyakit tersebut sehingga program pencegahan dan pengendalian serta pemberantasnnya menjadi hal yang penting. Untuk itu pencegahan, pengendalian dan pemberantasan memerlukan  kebijakan nasional seperti  vaksinasi massal secara berkelanjutan, disamping  pengendalian populasi anjing serta strategi informasi dan edukasi kepada masyarakat. 

“Keberhasilan program dipengaruhi oleh seluruh masyarakat baik itu perilaku pemilik hewan, penyediaan logistik serta pemahaman masyarakat  untuk  lebih bertanggung jawab atas hewan mereka, “imbuhnya. 

Fadjar menambahkan adanya komitmen, tujuan yang jelas, pendekatan yang tepat, landasan teknis yang kuat, aksi bersama dan tidak menyerah kalau ada masalah merupakan kunci utama dalam memberantas rabies. Dalam kesempatan ini pihaknya juga menyampaikan apresiasinya atas kinerja Pemprov Bali dan jajarannya dalam pemberantasan rabies yang dilakukan dengan berbagai aksi nyata diantaranya dengan kampanye vaksinasi masal serta  manajemen terhadap  populasi anjing. Dengan kerjasama semua elemen, pihaknya optimis  Bali bisa bebas rabies. Sementara itu  Koordinator Indonesia One Health University Network (INDOHUN) Prof. drh. Wiku Adisasmito,M.Sc,PhD bahwasannya INDOHUN menaungi fakultas kedokteran, kedokteran hewan dan kesehatan masyarakat dari 20 Universitas di Indonesia ini memberi perhatian tinggi terhadap upaya untuk menurunkan bahkan memberantas rabies khususnya di Bali mengingat Bali adalah tujuan pariwisata dunia. Dengan pertemuan ini diharapkan akan menghasilkan berbagai solusi serta langkah nyata dalam upaya penanganan rabies di Bali pada khususnya dan di Indonesia pada umumnya. 

Acara juga diisi dengan diskusi panel dengan menhadirkan para pembicara diantaranya Dr. Jeff Bender Direktur One Healtah Workforce Project Universitas Minnesota, Prof. Dr. Lertrak Srikitjakran dari Fakultas Kedkteran Hewan Chiang mai University serta kunjungan lapangan ke Desa Pejeng Gianyar terkait program pengendalian rabies.

Berita Terkait

Breaking News 340888744657713831

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Pemerintah Provinsi Bali

Pemerintah Provinsi Bali

Event Partner

Event Partner

Pesta Kesenian Bali XXXIX

YURA Shop

Populer

item