Kabupaten/Kota Diminta Proaktif Perangi Pungutan Liar

Karangasem, Dewata News. Com -  Wakil Ketua Satgas Unit Pemberantasan Pungutan Liar (UPP) Provinsi Bali Drs. I Ketut Teneng,   SP.M.Si...



Karangasem, Dewata News. Com - Wakil Ketua Satgas Unit Pemberantasan Pungutan Liar (UPP) Provinsi Bali Drs. I Ketut Teneng, SP.M.Siberharap Kabupaten/Kota proaktif dalam memerangi dan memberantas pungutan liar di wilayah masing-masing. UPP yang telah terbentuk di tiap kabupaten/kota diminta segera bergerak an membangun sinergi dalam memerangi tindakan pungli yang sangat merugikan masyarakat. 

Harapan itu disampaikannya saat memimpin kegiatan Koordinasi dan Inisiasi Gerakan Saber Pungli Provinsi Bali di Kabupaten Klungkung dan Karangasem, Kamis (23/2).

Lebih jauh Teneng menerangkan, gerakan Saber Pungli saat ini tengah mendapat atensi serius dari pemerintah. Menurut Teneng, beberapa titik rawan yang menjadi perhatian dalam memerangi pungli antara lain layanan kependudukan, perijinan dan pendidikan.  Teneng menginformasikan, hingga saat ini UPP Provinsi Bali telah menerima 34 pengaduan. Yang menarik, pengaduan masyarakat itu didomonasi keluhan terkait pungutan di sekolah. 

Teneng berharap, hal ini mendapat perhatian dari seluruh pengelola sekolah agar jangan melakukan pungutan di luar ketentuan yang berlaku. Terkait pengaduan tentang pungutan di sekolah, pihaknya telah melakukan koordinasi dengan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait. Sebab memang ada ketentuan yang memungkinkan pihak sekolah memperoleh sumbangan dari masyarakat. 

“Terkait mana yang boleh dan mana yang termasuk pungli, itu yang harus jelas batasannya,” imbuhnya. Selain pungutan sekolah, pengaduan terkait urusan kependudukan dan perijinan juga menjadi perhatian UPP Provinsi Bali. 

Guna mengefektifkan upaya Saber Pungli, Teneng minta UPP Kabupaten/Kota segera membentuk posko untuk memudahkan masyarakat dalam menyampaikan pengaduan. Selain itu, dia mengajak UPP Kabupaten/Kota lebih mengintensifkan upaya pencegahan melalui kegiatan sosialisasi. 

"Utamakan upaya pencegahan," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, dia kembali mewanti-wanti jajaran birokrasi agar jangan sampai terseret kasus pungli. Selain sangat merugikan negara dan masyarakat, tindakan tak terpuji itu juga akan merugikan diri sendiri karena pelakunya pasti akan berurusan dengan pihak berwajib. 

"Jangan sampai kena Operasi Tangkap Tangan (OTT)," ujarnya. Dalam kegiatan koordinasi dan inisiasi kali ini, Teneng didampingi perwakilan Irwasda Polda Bali, Kejati Bali dan Ombudsman Provinsi Bali.

Berita Terkait

Breaking News 2132483659454195262

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Bali Creative Week 2017

Bali Creative Week 2017

YURA Shop

Populer

item