Bupati Suwirta Berencana Menata Goa Jepang Sebagai Obyek Wisata

Klungkung, Dewata News. Com -  Bupati Klungkung I Nyoman Suwirta mengunjungi Goa Jepang yang berada di Kecamatan Banjarangkan Senin (6...


Klungkung, Dewata News. Com - Bupati Klungkung I Nyoman Suwirta mengunjungi Goa Jepang yang berada di Kecamatan Banjarangkan Senin (6/2). Dalam kunjungannya ini, Bupati Nyoman Suwirta yang didampingi Wabup Made Kasta menyusuri area Goa Jepang guna menggali potensi yang ada serta menyusun rencana penataan Goa Jepang sebagai objek wisata di Kecamatan Banjarangkan. 

Kehadiran kedua pemimpin Klungkung ini disambut para tokoh masyarakat setempat yang terdiri atas Pemangku, Perbekel , Bendesa , Klian Subak serta sejumlah instansi diantaranya dari Balai Pelestarian Cagar Budaya Bali Wayan Muliarsa, Camat Banjarangkan IB Mas Ananda, perwakilan dari Dinas Kebudayaan Kepemudaan dan Olahraga serta Dinas Pekerjaan Umum(PU).

Goa Jepang dibuat oleh tentara Jepang pada tahun 1941-1942. Tujuan adalah sebagai lokasi perlindungan para tentara Jepang dalam upayanya mempertahankan diri dari serangan tentara sekutu di masa Perang Dunia Kedua. Goa memiliki 16 lubang dengan kedalamannya yang mencapai 14 meter yang saling dihubungkan oleh sebuah lorong  memanjang arah Utara Selatan.

Selama ini Pemkab Klungkung belum berani malakukan penataan terhadap Goa Jepang dikarenakan Goa ini sudah dimasukkan kategori cagar budaya oleh Balai Pelestarian Cagar Budaya wilayah Bali NTB NTT. Namun Wayan Muliarsa selaku perwakilan Balai Pelestarian Cagar Budaya Bali mengatakan berdasarkan UU Nomer 11 Tahun 2010 tentang manajemen pengelolaan Cagar Budaya yang bersifat partisipatif. Dimana pengelolaan cagar budaya melibatkan para stakeholder yang terdiri dari masyarakat, akademisi, NGO, pihak swasta dan pemerintah daerah. “Saya sangat mengapresiasi langkah Pemkab Klungkung dalam mengelola Goa Jepang. Pemerintah Daerah baik tingkat propinsi dan kabupaten mempunyai peran yang penting,  tidak hanya dalam perlindungan dan pengembangan tetapi juga dalam pemanfaatan Cagar Budaya untuk kepentingan masyarakat.” ujar Wayan Muliarsa.

Dirinya juga menambahkan agar nantinya pemkab turut melibatkan Badan Geologi dalam pengembangan dan pemanfaatan cagar Budaya Goa Jepang, untuk mengetahui struktur dan kekuatan Goa Jepang yang sudah berumur puluhan tahun itu. Wayan Muliarsa juga berjanji Balai Pelestarian Cagar Budaya Bali akan membantu Pemda Klungkung dalam pengembangan dan pemanfaatan cagar Budaya Goa Jepang.  

Atas masukan dan saran dari Wayan Muliarsa selaku perwakilan Balai Pelestarian Cagar Budaya Bali, Bupati Nyoman Suwirta langsung perintahankan Dinas PU untuk segera merancang ulang penataan Goa Jepang. “ Sejak tahun 2014 kita sebenarnya sudah merencanakan pengembangan Goa Jepang sebagai objek wisata, namun yang dirancang bukan penataan bagian Goanya, tapi sisi selatan Goa, untuk itu saya perintahkan Dinas PU untuk merancang ulang seluruh rencana penataan Goa Jepang dengan melibatkan lebih banyak pihak,” ujar Bupati Nyoman Suwirta. Dirinya berharap bulan juni 2017 perencanaan goa jepang bisa selesai.

Selain memasuki dan menyusuri Goa Jepang, Bupati Suwirta juga menyempatkan diri turun mengujungi sungai tukad Bubuh yang terletak dibawah jembatan Goa Jepang.

Berita Terkait

Kabar Klungkung 1296999133299604796

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Event Partner

Event Partner

Pesta Kesenian Bali XXXIX

YURA Shop

Populer

item