Anggur Hitam Masih Jadi Unggulan Buleleng

Buleleng, Dewara News.com —  Sektor pertanian di Buleleng saat ini sedang menggiatkan peningkatan produktivitas komoditas unggulan. Sal...


Buleleng, Dewara News.com —  Sektor pertanian di Buleleng saat ini sedang menggiatkan peningkatan produktivitas komoditas unggulan. Salah satunya, komoditas anggur hitam yang sudah dikembangkan puluhan tahun di sejumlah wilayah di Buleleng.

Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan (Distanak) Kabupaten Buleleng, Nyoman Swatantra, mengatakan varietas anggur hitam di Buleleng masih menjadi buah favorit yang digemari masyarakat luas. Pemasarannya pun selain memenuhi pasar lokal Bali juga banyak dikirim ke luar daerah, antara lain Pulau Jawa.

"Anggur hitam produksi Buleleng biasanya untuk buah konsumsi dan biasanya banyak dibutuhkan untuk sarana upacara," kata Swatantra di Singaraja, Rabu (28/09).

Ia mengatakan produksi anggur hitam sebagai komoditas unggulan Buleleng meningkat setiap tahunnya. Hal tersebut tergambar dari jumlah produksi tahun 2015 yang mencapai 11.088 ton, dari 363.348 pohon meningkat dari produksi tahun  2014 yang mencapai 9.474 ton dari 357.790 pohon.

Selain mengembangkan varietas anggur hitam, menurut Swatantra, Buleleng juga tengah mencoba mengembangkan varietas anggur hijau di Desa Sanggalangit, Kecamatan Gerokgak, Buleleng.

Kadistanak Buleleng ini juga mengungkapkan, produksi anggur hijau tersebut pun kini didistribusikan untuk ke pabrik wine di Gianyar. Varietas anggur merah yang baru dikembangkan tahun ini di lahan seluas hektar baru melewati panen pertama.

Sementara itu, pengembangan pertanian anggur di Buleleng menjadi mata pencaharian utama. Seperti dialami Gede Wisnaya, warga asal Desa/Kecamatan Banjar, Buleleng.

Saat ini harga buah anggur hitam perkilogramnya Rp80.000. Harga tersebut pun masih membawa angin segar bagi para petani. "Ini panen kedua dari tiga kali dalam setahun, harganya lagi bagus,  berbeda waktu panen pertama," katanya.

Dengan pengembangan komoditas unggulan anggur hitam, diharapkan dapat membantu peningkatan kesejahteraan petani. "Untuk hasil produksi maksimal kami terus melakukan pendampingan dan pembinaan kepada para petani," kata dia. (DN – TiR).

Berita Terkait

Kabar Buleleng 1463371285944817163

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

YURA Shop

Populer

item