Gubernur Pastika Bantu Pekak Manta Asal Karangasem

Karangasem, Dewata News. Com -  Pemberitaan  di media tentang I Nengah Manta (60),  seorang pria berusia lanjut yang dengan kondisi kur...


Karangasem, Dewata News. Com - Pemberitaan  di media tentang I Nengah Manta (60),  seorang pria berusia lanjut yang dengan kondisi kurang mampu asal  Dusun Galih, Desa Jungutan, Bebandem, Karangasem, mendapat perhatian dari Gubernur Bali Made Mangku Pastika yang mengirim tim Humas Pemprov ke rumahnya pada Selasa (12/7).

Pekak Manta hidup denan kondisi sangat sederhana bersama anaknya I Wayan Santa (30) digubuk dengan dinding anyaman bambu yang sudah reot. Gubuk satu-satunya tersebut dimanfaatkan untuk segala aktifitas sehari-hari, memasak dan tidur jadi satu dalam gubuk 2x3 meter tersebut. Bahkan untuk tidur, bapak dan anak itu pun harus berhimpitan dalam satu ranjang seadanya yang terbuat dari bambu berukuran 1x1,5 meter yang sangat memprihatinkan.

Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, pekak Manta bersama anaknya menggantungkan hidup dari penjualan madu hasil ternak lebah. Walaupun madu tergolong mahal, namun hasil yang dipanen tidak menentu karena cara beternak mereka yang masih tradisional dengan alat seadanya. Tidak hanya berdiam diri sebatas itu, ia pun beternak 2 ekor sapi . 

Lokasi rumah mereka yang terisolir dan terpencil, membuatnya  keduanya semakin sulit terjangkau oleh segala kemajuan. Pada malam hari hanya mengandalkan lampu sentir sebagai penerangan. Bahkan untuk kartu identitas dan kartu keluarga pun baru dimiliki beberapa bulan terakhir ini. Hal tersebutlah yang menjadi kendala dirinya memperoleh bantuan-bantuan resmi pemerintah, seperti JKBM dan bantuan bedah rumah. Manta sangat berharap bisa mendapatkan bantuan bedah rumah. Dan saking besar harapannya Ia pun mengaku bersedia sebagian lahan yang ditempatinya saat ini ditukar dengan lahan milik warga lain sebagai lokasi bantuan bedah rumah agar dekat dengan pemukiman warga. 

“Seandainya tiang nanti memang benar-benar dapat bantuan bedah rumah, tiang mau tukar lahan niki dengan lahan lain yang dekat dengan pemukiman warga biar lebih ramai,” ujarnya kepada Kadus Galih dan tim.


Hal tersebut dibenarkan Kepala Dusun Galih, Wayan Lunga, yang kala itu ikut mendampingi tim meninjau lokasi. Menurutnya Pekak Manta dan anaknya akhirnya bisa memiliki KTP dan KK setelah dirinya turun langsung melakukan pendataan kelokasi rumah-rumah warganya. Dan Karena sebelumnya belum memiliki kedua kartu identitas itulah, menurutnya pekak Manta pun belum masuk database kk miskin. Namun dijelaskannya lebih jauh, pada akhir tahun 2015 sebanyak 41 warganya yang masuk sebagai kk miskin termasuk keluarga pekak Manta sudah mendapat verifikasi ulang dari Bappeda Kabupaten Karangasem.

Tim pada kesempatan itu menyalurkan bantuan sementara berupa uang tunai dan beras. Untuk selanjutnya, tim akan melakukan koordinasi dengan instansi terkait. Gerakan responsif Pemprov Bali ini juga diharapkan dapat meningkatkan kepedulian masyarakat mampu terhadap sesama yang membutuhkan. (DN - HuM)

Berita Terkait

Breaking News 2452035827393850953

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Populer

item