Kriteria Miskin Jadi Syarat Utama Peserta Didik SMA dan SMK Bali Mandara

Denpasar, Dewata News. Com - Melihat banyaknya anak-anak Bali yang tergolong kurang mampu melamar bersekolah di SMA dan SMK Bali Mandar...


Denpasar, Dewata News. Com - Melihat banyaknya anak-anak Bali yang tergolong kurang mampu melamar bersekolah di SMA dan SMK Bali Mandara, namun belum bisa lolos dalam penerimaan siswa baru tahun ini karena kendala prestasi akademik dan non akademiknya mengundang keprihatinan Gubernur Bali Made Mangku Pastika mengingat  pendirian SMA dan SMK Bali Mandara memenag bertujuan mengentaskan kemiskinan di Bali melalui dunia pendidikan, dengan jalan menyekolahkan anak-anak yang tergolong miskin sehingga memiliki pengetahuan dan ketrampilan yang nantinya bisa berguna bagi dirinya sendiri untuk meningkatkan taraf hidupnya, bisa kembali kesasaran awal agar lebih banyak lagi anak-anak kurang mampu yang bisa diterima bersekolah di sekolah tersebut. 

Demikian disampaikan Pastika saat menerima Panitia Penerimaan Peserta Didik Baru SMA/SMK Bali Mandara yang dipimpin langsung oleh Kepala Sekolah SMA Bali Mandara I Nyoman Darta di ruang rapat Gubernur Bali, Selasa (21/6). 

“Dari sekian pelamar, yang tidak diterima begitu banyak, saya merasa sangat sedih. Yang penting yang diterima itu dengan kriteria miskin, jadi harus dipilih yang paling miskin setelah itu baru mengarah ke prestasi,” beber Pastika. 

Kriteria prestasi bukan dianggap tidak penting oleh Pastika, namun terkadang kondisi tidak mampu yang menghimpit sebagian besar pelamar tersebut terkadang menjadi penyebab kebodohan. Sehingga penambahan kuota siswa baru pun dianggap perlu dilaksanakan. 

“Jika banyak kondisinya tidak mampu seperti itu bagaimana bisa pintar, bisa baca saja sudah syukur, tapi kalau pintar itu merupakan anugerah dan tetap kita dukung. Jika kita bisa mendidik orang miskin dan bodoh menjadi pinter itu baru luar biasa, itu baru prestasi. Jadi kalau bisa kita harus pikirkan ini, kalau masih ada kemungkinan agar mereka bisa ditampung lebih banyak, jika memang tidak bisa jangan dipaksakan,” imbuh Pastika lugas.

 Sejumlah kendala yang timbul dalam penambahan kuota penerimaan siswa baru tersebut pun diharapkan Gubernur Pastika bisa ditanggulangi, seperti kurangnya wisma sebagai tempat tinggal para siswa, selain masih cukupnya anggaran logistik jika kuota ditambah. 

“Jika kuota ditambah, apa saja kira-kira kendalanya. Jika untuk logistik saya rasa cukup, anggaran pendidikan itu 20% dari keseluruhan anggaran, anggaran yang sangat besar, apa lagi yang kita kasih makan itu orang kurang mampu, harus kita prioritaskan. Mungkin untuk wismanya kita alihkan ke beberapa ruangan yang belum terpakai, dan kalau sudah pasti bisa ditambah nanti tahun 2017 kita rencanakan lagi pembangunan wisma yang baru,” cetus Pastika. 
 
Tidak hanya dalam bentuk pendidikan, sebagian anak-anak yang dinyatakan diterima disekolah itu dengan predikat tidak mampu itu pun akan mendapatkan bantuan bedah rumah. Untuk diketahui pendataan para siswa sebelumnya sudah melalui peninjauan langsung ke lokasi berupa program home visit oleh panitia, sehingga kebenaran data yang ada sangat valid serta didukung bukti foto kondisi rumah dan keluarga mereka. 

“Saya rasa data ini bisa ikut membantu pendataan kk miskin di Bali, untuk selanjutnya bisa diusulkan mendapatkan bantuan bedah rumah. Tolong datanya nanti dikumpulkan, bantuan bedah rumah segera akan dikerjakan,” imbuhnya lagi.

SMA/SMK Bali Mandara yang mengutamakan pembentukan karakter para siswa melalui pendidikan tersentralisasi dalam wisma, terbukti sangat bagus dalam pembentukan watak sehingga para siswa bisa menata dirinya agar berprilaku lebih disiplin, jujur, dan sebagainya. Namun di era kemajuan teknologi saat ini, Pastika pun menyampaikan Bali tetap perlu mengadopsi sistem sekolah berbasis teknologi. Seperti diuraikan orang nomor satu di Bali yang memiliki segudang ide-ide kreatif tersebut, sekolah-sekolah kedepannya bisa menerapkan peralatan elektronik dalam interaksi antara guru dengan siswanya dalam membahas pelajaran, sehingga tidak terpaku ruang kelas. 

“Belajar tidak hanya diruang kelas, kedepan bisa diadopsi cara belajar dengan teknologi, asalkan masing-masing siswa bisa punya laptop dan bisa beli paket data internet bisa belajar dimana saja, ujian pun mereka bisa ikuti dimana pun mereka berada, asalkan ada password, dan ditetapkan batas waktu, sehingga jika melewati batas waktu yang ditentukan mereka tidak bisa buka lagi. Mungkin ini perlu perlu dipikirkan metode penerapannya,” pungkas Pastika. 

Tak lupa, Gubernur Pastika pun mengapresiasi kerja keras panitia tersebut selama proses penerimaan siswa baru tersebut berlangsung.

Sementara itu, Kepala Sekolah SMA Bali Mandara, I Nyoman Darta, dalam laporannya menyampaikan total pelamar SMA dan SMK Bali Mandara mencapai 745 orang. Dari pelamar sebanyak itu, yang bisa lulus Tes Kemampuan Dasar (TKD) total 413 orang, yang terbagi pada SMA bali Mandara sebanyak 202 orang dan SMK Bali Mandara sebanyak 211 orang. Setelah melalui proses program bootcamp, akhirnya dinyatakan lolos penerimaan siswa baru sebanyak 224 orang anak, yakni untuk SMA Bali Mandara sebanyak 96 orang dan SMK Bali Mandara sebanyak 128 orang. 

Ia pun menyampaikan dari keseluruhan siswa yang diterima, ditentukan berdasarkan ketentuan komposisi 80% dari jalur miskin potensi akademik, dan 20% jalur miskin non akademik. Tidak hanya menerima siswa dengan fisik normal, salah seorang murid yang diterima pun diakuinya mengalami kelainan fisik berupa gangguan penglihatan. Dari data yang ada, siswa yang diterima mayoritas berasal dari Kabupaten Buleleng sebanyak 32,3 % dan paling sedikit berasal dari Kabupaten Klungkung sebanyak 5,2 %. 

Presentasi yang dilaksanakan oleh masing-masing Ketua Panitia Penerimaan Peserta Didik Baru di SMA-SMK Bali Mandara tersebut, turut dihadiri Kepala Dinas Pendidikan dan Pemuda Olahraga TIA Kusumawardhani, serta Kepala Biro Humas Setda Provinsi Bali, I Dewa Gede Mahendra Putra, SH.,MH. (DN - HuM)

Berita Terkait

Breaking News 4766179684977587865

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

Event Partner

YURA Shop

Populer

item