Lima Seniman Buleleng Terima Penghargaan Seni Wija Kusuma Warnai Penutupan PKB ke-38

Buleleng, Dewata News.com — Lima orang seniman sesuai bidang seni yang digeluti selama ini diberikan Penghargaan Seni Wija Kusuma t...


Buleleng, Dewata News.comLima orang seniman sesuai bidang seni yang digeluti selama ini diberikan Penghargaan Seni Wija Kusuma tahun 2016. Penghargaan itu diserahkan oleh Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana, disela-sela penutupan Pesta Kesenian Bali (PKB) Kabupaten Buleleng ke-38, yang diselenggarakan di Eks Pelabuhan Buleleng, Senin (30/05) malam lalu.

Lima orang seniman itu adalah Ketut Suarna Dwipa dalam kategori seniman tari, Jro Dalang Wayan Narpa, I Made Renda sastrawan asal Desa Sawan dalam kategori seniman sastra daerah, seniman karawitan I Gede Suparta, serta mendiang Gede Arya Iriana. Penghargaan bagi Almarhum Gede Arya Iriana, diterima oleh istri almarhum, Ketut Sukanadi.


Ketut Suarna Dwipa dikenal sebagai seniman yang berbuat banyak bagi dunia kesenian di Buleleng. Suarna Dwipa telah menerima puluhan penghargaan tingkat provinsi dan nasional. Dwipa pun sering melawat ke manca negara, dan hingga menginjak usia ke-56 ia masih aktif berkesenian.

Jro Dalang Wayan Narpa yang berasal dari Desa Suwug juga dikenal sebagai dalang yang aktif melestarikan pewayangan hingga kini. Jro Dalang Wayan Narpa mengawali karirnya dari menabuh gender wayang, hingga menjadi pemain gender wayang.

Ia juga sering mengiringi dalang pada pagelaran wayang kulit. Karena sering mengiringi dalang, ia akhirnya memutuskan belajar mendalang secara otodidak. Kemampuannya itu akhirnya membuat Jro Dalang Narpa menjadi duta kesenian Buleleng dalam Festival Wayang Ramayana beberapa tahun silam.

    Sementara I Made Renda dikenal sangat cinta dengan sastra daerah Bali, terutama sekar agung, sekar madya, maupun macepat. Kecintaannya itu diikuti dengan membina siswa di sekolah-sekolah, meski kini usianya telah menginjak 62 tahun. Selain itu ia juga membina siswa mempelajari sastra daerah diluar sekolah, serta mengarang lagu “Macepat Swarga Rohana Parwa”.

Gede Suparta, seniman asal Desa Tukadmungga, dikenal sebagai seniman karawitan yang banyak menciptakan tabuh untuk berbagai acara. Baik itu untuk Utsawa Merdangga Gong Kebyar, Pesta Kesenian Bali, serta berbagai acara budaya lainnya. 

Sedangkan Almarhum Gede Arya Iriana, dikenal sebagai seniman musik yang serba bisa. Mendiang dikenal sebagai pemain topeng bondres, mendiang juga aktif bermain teater modern. 

“Beliau juga menciptakan lagu, pembina vokal, dan banyak karya lainnya. Beliau meninggal saat menjalankan misi kesenian Porseni Pelajar di Denpasar,” kenang Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kabupaten Buleleng,  Nyoman Sutrisna.

Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana mengatakan, penghargaan Seni Wija Kusuma diberikan kepada seniman-seniman yang telah mengabdikan hidupnya untuk seni dan mengharumkan kesenian di Buleleng. Penghargaan itu diharapkan bisa membuat seniman semakin bersemangat mengawal dan memajukan seni di Kabupaten Buleleng.

“Kami juga memberikan ruang yang besar untuk pengembangan seni dan budaya kita di Buleleng, dan ini jadi program prioritas kami di pemerintahan. Bukan hanya lewat PKB atau utsawa merdangga saja, tapi pada pesta hiburan rakyat, ada pekan apresiasi seni, ada festival-festival yang memberikan ruang puluhan sanggar dan penggiat seni tradisi maupun modern agar bisa tampil, eksis, dan diapresiasi masyarakat,” tandas Agus. (DN ~ TiR).—

Berita Terkait

Seni Budaya 8535343905532831891

Post a Comment

Redaksi DEWATA NEWS menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di DEWATA NEWS . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi DEWATA NEWS akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.dewatanews.com

emo-but-icon

Siapa Calon Gubernur Bali 2018 Pilihan Anda ?

Populer

item